[Xenophobia] Ke Jogjakarta ku kan Kembali….

Setelah lulus program diploma di sebuah universitas di depok, saya bersama beberapa teman berencana untuk melanjutkan program sarjana di universitas di Yogyakarta, dikarenakan belum ada universitas di Jakarta yang membuka program ekstensi untuk jurusan yang sesuai dgn program diploma saya.

Awalnya saya ingin melanjutkan kuliah ke jogja hanya karena ingin jalan-jalan saja dan senang-senang dengan teman teman sebelum kami lulus dan berpisah. Dan satu lagi alasannya yaitu..(duh saya malu ngomongnya, jangan pada ngakak yah!) uhmmm, saya ingin ketemu lagi sama Sheila on 7! Qiqiqik.. Iya emang dulu saya ngefans bgt sama mereka, terutama Eross. Saya pernah bersama 2 orang teman dekat dan 1 orang adik kelas nonton konser mereka di cibubur. Supaya bisa ketemu mereka, maka kami pake ID card jurnalist kampus tapi palsu!! Hihihi.. Dengan ID card palsu itu kami bisa ke backstage untuk (pura-pura) wawancara! Setelah sesi wawancara, kami foto foto doong! Masih ada tuh foto saya sama Eross dan personil Sheila on 7 yang lainnya di diary saya! Ada juga tanda tangan mereka di kaset serta pada foto. Saya masih ingat tandatangan Eross beserta tulisannya dibalik foto. Dia menulis “To Amel on 7 salam Metal”... Hihihihi

Loh koq jadi melantur kemana-mana! Ok, akhirnya saya dan 10 orang teman (2 orang diantaranya adalah teman dekat saya yang ngefans Sheila on 7 itu) berangkat dengan kereta menuju Jogja. Di Jogja kami tinggal di rumah teman yang pernah satu kampus bersama kami tapi kemudian pindah ke Jogja. Karena memang awalnya saya tidak begitu niat untuk melanjutkan kuliah, maka disana saya tidak sungguh-sungguh belajar untuk menghadapi test masuk. Tapi tidak dengan teman teman yang lain. Jadi ketika mereka serius belajar, saya malah males2an dan kadang malah tidur.😉 Saya lebih semangat keliling jogja untuk mencari tau rumah para personil Sheila on 7! Hwwuuah..

Akhirnya waktu test pun tiba, dengan persiapan seadanya saya PD aja mengikuti test. Pikir saya, karena memang dari awal tidak begitu berniat melanjutkan kuliah, jadi saya cuek aja.
Sebulan kemudian, akhirnya diumumkan hasil test tersebut. Ternyata hanya 2 orang saja dari kami yg lulus test, yaitu teman saya dan SAYA.. Waduh, perasaan saya campur aduk, antara senang, takut dan sedìh.
Kenapa takut? Karena saya takut nanti seorang diri kuliah di Jogja, takut beradaptasi dengan teman-teman baru karena saya seorang introvert yang sangat-sangat sulit bersosialisasi dan bertemu dgn orang orang baru. Selain kendala bahasa Jawa saya juga buta arah mata angin. Di Jogja tuh kalau menanyakan arah jalan, dijawabnya bukan belok kiri atau kanan, tapi ke arah utara, selatan, barat, timur. Waduh, emangnya saya nenteng-nenteng kompas?!
Belum lagi disana angkutan umum cuma sampe magrib, dan itu pun jarang serta rute-nya muter-muter bikin pusing. Trus saya juga harus beradaptasi dengan udara dan cuaca di Jogja panas dan kering. Walaupun kemaren cuma seminggu disana tapi dah sukses bikin kulit saya hitam dan jerawatan serta kaki pecah-pecah. Bagaimana kalau saya bertahun-tahun disana?? Bisa-bisa jadi dekil kaya upik abu!

Trus kenapa sedih? Karena saya harus berpisah dengan seseorang yg baru saja dekat dan sudah lama skali saya berusaha untuk kenal dengan nya!
Akhirnya hari saya harus pindah tiba. Saya di antar olehnya ke stasiun Gambir. Dan saya sangaat sedih. Karena kami baru saja dekat, tapi sudah harus pisah.

Sepanjang jalan di kereta menuju jogja, saya sangat sedih dan cemas, selain karena saya takut menghadapi suasana serta orang orang di jogja saya juga takut tidak dapat tempat kost. Jadi kami berdua menumpang dulu di rumah teman kaki. Sambil sibuk daftar ulang, kami sibuk pula harus keliling mencari kost-an. Tapi sangat sulit skali mencari kost di jogja pada saat menjelang tahun ajaran baru. Akhirnya kami dapet kost-an di sebuah rumah tua. Itu juga harus sekamar berdua dengan teman saya, dan kamarnya pun kecil sekali, jadi hanya muat tempat tidur, meja kecil dan sedikit space untuk sholat. Karena dulu saya tidak begitu dekat dengan teman saya ini, dan juga karena sifat kami berdua yg sangat bertolak belakang. Saya introvert, dia ekstrovert. Saya pemalas, dia sangat rajin. Saya berantakan, dia pencinta kerapihan. Jd butuh waktu utk kami beradaptasi dlm satu kamar sempit. Kadang2 kami pernah diem-dieman gara-gara saya males bersih-bersih dan saya suka mencontek laporan praktikumnya! (hihihi…duuh bandelnya sayaa… maaf yah teman)

Tapi hanya 5 bulan kami sekamar, bukan karena kami terus bermusuhan, tapi karena kost-an kami RUBUH! Hwuuaa.. Iya tempat kost yang kami tempati rubuh karena kayu-kayu pada atapnya sudah tua dan keropos sehingga tidak kuat untuk menopang genteng. Jadi ceritanya malam-malam sekitar jam 10, kamar kami diketok-ketok oleh bapak kost. Kami disuruh segera keluar kamar sambil membawa komputer dan barang-barang elektronik lain karena rumah kost akan segera rubuh. Tentu saja kami panik. Buru-buru kami mengemasi barang-barang dan menaruhnya di kost-an teman yang dekat dengan kost kami. Benar saja sekitar jam 11-an, kost kami rubuh! BRUUK.. Atap rumah itu rubuh…
Kemudian saya pun terkatung-katung dari tempat kost teman yang satu ketempat kost teman lainnya, sampai kurang lebih 2 mingguan. Akhirnya saya dapet kost lagi, tapi tetap sekamar berdua. Tapi kali ini kamarnya lebih besar dan saya sekamar dengan teman saya yang lain dari kost yang rubuh itu.
Lumayan lama pula saya beradaptasi kembali dgn teman-teman dari kost yang baru ini. Akhirnya kami dekat, tapi tidak lama kemudian kami harus pindah kost lagi, karena kamar kost kami akan dipakai oleh anak ibu kost.
Saya pun akhirnya dapet kost lagi, kali ini saya sekamar sendiri, tapi kamarnya kecil skali. Saya tdk betah disana, trus saya pindah lagi. Dan akhirnya ditempat kost terakhir, saya bisa bertahan 2 tahun sampai kelulusan. Di sana pun saya hanya dekat dengan beberapa orang saja. Di kost-an itu pula saya bertemu dengan salah satu personil Sheila on 7 yang ternyata merupakan sahabatnya teman saya.

Selama kuliah, dengan proses adaptasi saya yg lumayan lama, akhirnya saya bisa bergabung dengan teman-teman baru. Alhamdulillah satu angkatan bisa dekat, dan kami sering mengadakan acara kumpul-kumpul bersama di rumah kontrakan teman. Menjelang ujian, kami juga sering belajar bersama (mereka belajar, saya tidur!! qiqiqik). Pernah juga kami jalan-jalan sampai ke Gunung Bromo, atau naek motor ramai-ramai ke pantai Baron di Wonosari. Setelah wisuda kami juga poto-poto bareng2 ke studio poto. Sayangnya gak semuanya ikut foto karena masih sibuk dengan para keluarga yang dateng untuk menghadiri wisuda..Ini dia foto-nya

Foto bareng teman-teman setelah Wisuda.. Syenangnya ternyata saya langsing yaahhh!! qiqiqiqk
(foto dokumen pribadi)


Di Jogja pula saya bertemu dengan jodoh saya!! Prikitiw… Dan berkat dia saya mempunyai seorang ibu dan bapak mertua yang baikkk serta adik-adik dan kakak ipar yang juga baik-baik.. Ibu mertua saya sangat baik sekali sama saya. Pokoknya buang jauh-jauh deh gambaran ibu mertua yang kaya di sinetron-sinetron. Kalau saya berantem sama anaknya, pasti deh Ibu membela dan berpihak pada saya! Huhuhu *makasih Bu, cium tangan*
Beliau juga sangat perhatian sama saya dan Aghnat. Walaupun terkadang saya lupa ulangtahun Ibu, tapi setiap saya ulang tahun, Ibu selalu memberi ucapan selamat ulang beserta doa! ( benar2 menantu tidak sopannn! Maaf yah Buuu *sungkem*).

Walaupun sampai sekarang saya tidak begitu tahan sama udara Jogja yang bikin saya jerawatan, hitam serta kulit pecah-pecah (hmmm itulah gunanya klinik kecantikan yang menjamur di Jogja) dan bahasa Jawa saya yang masih saja di level Elementary, tapi saya akan tetap kembali ke Jogjakarta. Karena dikota inilah saya menemukan indahnya persahabatan serta keluarga yang ramah dan menyejukan hati……

————————————————————————————————————————————-

Ditulis untuk memeriahkan lomba Xenophobia-nya punya mba Lessy.. dan juga untuk mengenang teman teman kost serta teman kuliah saya ketika di Jogja..
* Maaf kalau pegel bacanya
* Foto Tugu Jogja, merupakan hasil scanning kartu pos yang saya beli sama si Roy di Mirota Batik untuk ikutan postcrossing




69 thoughts on “[Xenophobia] Ke Jogjakarta ku kan Kembali….

  1. aghnellia said: Subyeknya yang mana nih yaang beda?!! cerita dooongg.. Yah semoga kamu bisa happy ending yah!! amiin

    Cie…prikitiw.harusnya judulnya: From Depok to Jogja With Love hehe..Dirimu angkatan brp & jurusan apa jeung?

  2. hennymamaping said: motivasi awalnya karena So7 hehehe…Rasanya susah untuk tidak betah di YK ya… Bahagia untuk mbak sekeluarga yah…

    hehehhe iyahh! *duh malu sayah*Amiin..maksih mba.. btw saya tinggal di depok..Makasih yah dah mampir

  3. ceuosi said: jiahh…ternyata jeng amel grupisnya sheila ontujuh toh?…:D

    Aduh duh duh……terharu sambil cekakakan tiap kali baca tulisan mbak Amel untuk lomba ini. Lucu banget dan kebayang mbak Amel sebagai pribadi yg spontan dan cerdas. *jempol*^_^Mbak Amel yg mana siy di foto wisudaan ituw??Langsing2 semua soalnya🙂

  4. ceuosi said: jiahh…ternyata jeng amel grupisnya sheila ontujuh toh?…:D

    Dududuu makasih dah dibilang cerdas dan spontan ma mba lessy! *blushing* seneng deh dah bikin ketawa! Pokoknya cari aja yg paling langsing & cantik! Hahahaha .. Btw dah ada pengumuman pemenangnya blum?

  5. ceuosi said: jiahh…ternyata jeng amel grupisnya sheila ontujuh toh?…:D

    hahaha..aku cari deh yg langsing n cantik..*makin bingung*Belum aku umumin mbak..masih mau diskusi sama teman yg ‘lebih ahli’ dalam menilai tulisan niy…ternyata aku sma sekali gak pede menilai tulisan teman-teman yg bagus bagus ini sendirian!🙂 mohon dimaklumi ya mbak…

  6. wayanlessy said: hahaha..aku cari deh yg langsing n cantik..*makin bingung*Belum aku umumin mbak..masih mau diskusi sama teman yg ‘lebih ahli’ dalam menilai tulisan niy…ternyata aku sma sekali gak pede menilai tulisan teman-teman yg bagus bagus ini sendirian!🙂 mohon dimaklumi ya mbak…

    hihihii, gak ada yang langsing + cantik yaah mba?? jadi bingung deh!Duuuh dah gak sabar nih pengen tau siapa yang menang!! tapi gak papa koq mba lessy, saya setia menanti!

  7. wayanlessy said: hahaha..aku cari deh yg langsing n cantik..*makin bingung*Belum aku umumin mbak..masih mau diskusi sama teman yg ‘lebih ahli’ dalam menilai tulisan niy…ternyata aku sma sekali gak pede menilai tulisan teman-teman yg bagus bagus ini sendirian!🙂 mohon dimaklumi ya mbak…

    pengalaman seru dan indah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s