Kaleici, I Heart

Awalnya gak ada rencana mau ke Kaleci, tapi karena tiket pesawat full booked, jadi kita (saya dan seorang teman) extend semalam di Kaleici. Selain menghemat waktu tempuh ke Bandara, karna Kaleici hanya 10 km dari Bandara Antalya, juga untuk menghemat biaya hotel karna disana banyak bertebaran hostel backpaker yang murah meriah. Salah satunya Sabah Pansiyon, cuma 16,5 Euro semalam. Dengan uang segitu dah dapet breakfast (sayangnya saya gak nyobain breakfastnya karna subuh-subuh dah mesti ke bandara), kamar dua bed dengan AC yang dingin dan TV serta kamar mandi yang bersih, dan juga gratis Wifi yang lumayan kenceng..

Saya booking hotel ini lewat hostelbooker, itu juga setelah membandingkan harga dengan situs booking hotel lainnya seperti agoda dan hostelworld. Ternyata harga yang ditawarkan hostelbookers lebih murah dibanding yang lainnya dan gak ada booking fee. Saya pilih Sabah Pensiyon karna jatuh hati sama bunga tanaman rambat yang tumbuh subur di dinding hostel tersebut.. Nih lihat penampakannya

Tadinya saya mau pilih Hostel Dedekonak, karna persentase review hostel tersebut lebih tinggi dibandingkan hostel Sabah Pansiyon, tapi koq nama hostel tersebut rada-rada gimana gituu..hihihi (ternyata konak dalam bahasa Turki artinya gedung! kirain artinya uhhhmmmm ……*sapu-sapu pikiran kotor*). Akhirnya jam setengah enam sore, sampailah saya ke Kaleci, dengan naek taksi dari bandara. Untungnya ada 3 orang peserta kongres yang berasal dari Maroko, Mesir dan Spanyol mau ke Kaleci juga, jadi kita berlima bisa patungan bayar taksi. Ongkos taksi dari bandara 40 lira..lumayan mahal untuk jarak sedekat itu, karna taksi nya gak mau pakai argo!


Ternyata letak hostel itu cuma 100 meter dari Turkish Broken Minaret. Tadinya saya dah mau nanya dimana letak hotel itu, eh ternyata pas saya clingak clinguk, terlihatlah papan nama hotel itu! Langsung deh kita check in.. Petugas hostelnya ramah-ramah banget, koper saya dibantuin dibawain ke lantai atas. Trus saya juga dikasih peta, serta dijelasin petunjuk arah kalau kita mau jalan-jalan. Karna saya pulang pagi-pagi dan gak dapet breakfast, jadi saya dapet diskon airport transfer dari yang harusnya 24 Euro, jadi cuma 17 euro..


Kita dapet kamar di lantai 2, kamarnya sempit tapi rapiih.. tempat tidurnya ada dua bed, satu bed besar dan satu bed kecil, trus ada TV, AC sama toilet. Semuanya bersih. Lucunya lantai kamar nya radang miring gitu, jadi serasa saya masuk rumah miring di Dufan! Karna waktu saya disini sangat sempit, setelah check in, kita langsung berjalan-jalan seputaran hostel.

Saya suka banget suasana di Kaleci, kota tua yang dikelilingi menara tua, dan gedung-gedung tua bertembok batu yang terawat cantik, dimana sebagian besar dijadikan hostel (pansiyon), restoran dan toko. Orang-orang nya pun ramah-ramah, berbeda sekali ketika saya di Belek. Sepanjang jalan-jalan, banyak yang tersenyum ramah dan menanyakan kita berasal darimana. Tapi kenapa semuanya menebak kita dari Malaysia. Bahkan tanpa diminta pun mereka mau menolong kita berdua untuk mengambil foto.


Ketika sampai di Hidrilik tower, saya jadi kepikiran kenapa tidak sekalian maen ke old harbour saja, karna dari peta yang diberikan petugas hostel, ada harbour di dekat situ. Sayangnya ketika sampai Hidrilik tower suasana sudah gelap, jadi tidak terlihat pemandangan disana yang indah.

Pas di jalan ke arah harbour, saya melewati toko penjual teh dan spices. Penjualnya dengan ramah mempersilahkan saya lihat-lihat, karna saya terlihat penasaran dengan penampakan berbagai macam dan teh yang dia jual. Kemudian tiba-tiba saya di seduhkan teh sama dia..Dia bilang kamu mau teh apa?Saya bilang terserah.. Kemudian saya dibikinin teh pomegranate (delima) dan teman saya dibikinin teh apel. Kita disuruh duduk.. Terus ngobrol-ngobrol deh..


Dia nanya saya dari mana, ada acara apa bisa nyangsang di Kaleici…Kemudian dengan sangat fasihnya dia ngejelasin semua manfaat teh sama bumbu-bumbu yang dia jual buat kesehatan.. Terus saya nanya.."eh beneran nih gak bayar teh yang sudah saya minum ini".. Dia terlihat kaget saya nanya kayak gitu, trus langsung bilang, "Apakah di Indonesia jika ada tamu tidak dilayani, padahal Indonesia adalah negara Islam?Kamu adalah tamu saya, jadi saya berkewajiban melayani tamu dan teh itu benar-benar gratis, kamu jangan takut nanti disuruh bayar!"… Huwah jadi gak enak.. Abisnya saya gak enak dah minum gratis teh nya..

Akhirnya kita ngobrol-ngobrol lagi dah.. Saya sampe ngabisin 3 gelas teh coz ketika gelas saya kosong, langsung dia ambil gelas saya dan dibikinin lagi teh nya.. baik banget yaah.. Eh iya dari hasil ngobrol-ngobrol, dia namanya Ferdy, dari suku Kurdi (dia ngejelasin tentang sejarah suku Kurdi, katanya suku kurdi itu awalnya dari bangsa Arya di Jerman, masih keturunan Hitler, sekarang sebagian besar ada di Iraq, Iran dan sebagian di Suriah dan Turki), kakek buyutnya orang Jerman, dirumah masih ngomong bahasa Kurdi, karna katanya kalau tidak dibiasakan berbahasa Kurdi, nanti lama-lama kelamaan bahasa Kurdi bisa punah (huwaah saya jadi malu, coz sebagai orang Sunda saya gak terbiasa berbahasa Sunda! ) ..Dia juga ceritain kerjaan dia yang sebelum-sebelumnya (dari nyemir sepatu, loper koran, sampe punya usaha toko teh ini). Pokoknya nyenengin banget deh ngobrol sama si Ferdy ini, orang nya lucuu, pengetahuannya luas, bahasa Inggrisnya bagus, padahal dia cuma seorang penjual teh.. gak kerasa terdengar suar adzan Isya (kurang lebih jam 9 malam), jadi kita pamit. Trus karna teh apel di gelas teman saya tidak habis, saya habisin teh apelnya..eh ternyata teh apelnya enaaak banget.. Jadi saya beli deh teh apel (bahasa turkinya elma cayii) itu.. Cuma 100 gram aja (dan belakangan saya nyesel cuma beli sedikit), tetapi sama Ferdiy dikasih 150 gram.. Suer deh teh apelnya enak banget, lebih enak daripada teh apel yang saya cobain di hotel, coz teh apelnya itu dikasih potongan kasar apel kering. jadi berasa banget apel nya…. huwaah jadi kepengen minum teh apel lagiii!!

Setelah itu foto-foto dulu..Trus dadah-dadah deh…


Atas info dari Ferdy, katanya di dekat harbour ada Masjid (bahasa Turkirnya Mescit, tetapi dibacanya Mesjid), bagus deh jadi sekalian sholat di harbour..
Semakin dekat ke arah harbour, ternyata semakin banyak pedagang yang jualan.. Mirip kaya di Blok M.. Kemudian saya nanya ke pedagang sana dimana mesjid dekat harbournya. Ternyata pedagang itu tidak bisa bahasa Inggris, tetapi kemudian dia ramahnya menyuruh kita menunggu karna dia mau memanggil temannya yang bisa bahasa Inggris untuk menjelaskan letak masjidnya… Tuuh kan baik-baik yah orang-orang di Kaleici! :))

Kemudian sampailah kita di Masjid. Ternyata Masjidnya kecil, berbentuk menara tua. Pas saya kesana, pintunya tertutup, kemudian tiba-tiba dari dalam ada sesorang lelaki yang membukakan pintu. Ternyata dia Imam masjid itu. Dia setiap Dzuhur dan Isya (entah kenapa hanya dua waktu sholat itu saja) ke masjid itu untuk menjadi Imam. Tapi pada saat itu saya tidak melihat jemaah lain. Hanya dia seorang di masjid itu! Karena dia buru-buru mau pulang, dia minta tolong untuk mematikan AC, mengunci pintu dan menutup pagar, apabila kita sudah selesai sholat.

Selesei sholat, jalan-jalan sebentar di harbour. Harbour ini merupakan pelabuhan jaman Romawi kuno, jadi disekeliling harbour tersebut terlihat banyak menara tua dan dikelilingi benteng yang terbuat dari batu. Di pelabuhan banyak terlihat kapal yacht, yang merupakan kapal wisata untuk berlayar mengelilingi laut mediteranian dan pegunungan Taurus. Sayangnya saya kesana malam-malam, coba kalau siang pasti pemandangannya bagus, dan saya mau nyobain naik kapal untuk melihat-lihat pegunungan Taurus.

Kaleici Old Harbour

Karna sudah hampir jam setengah sebelas malam, akhirnya kita pulang deh, balik lagi ke hostel. Pas ngelewatin tokonya Ferdy, ternyata tokonya kosong, entah kemana dia pergi. Eh pas dipertigaan jalan, ada yang memanggil nama saya..Amelia.. pas saya nengok ternyata si Ferdy, trus dia nanya apakah ketemu masjidnya? Saya jawab sudah, dan saya langsung pamit mau balik lagi ke hostel karena besok pagi-pagi sudah harus ke bandara.

Ternyata kita salah belok, jadinya bukan kearah hostel, malah nyasar sampai ke Taman Karioglu, dekat Hidrilik tower. Ya udah akhirnya balik lagi deh ke arah hotel.. Pas ngelewatin pertigaan jalan itu, Ferdy manggil-mangil dan dadah-dahin kita lagi..

————–
Maap yaah kalau kepanjangan ceritanya.. Alhamdulillah selesei juga deh nulisnya *lirik tanggal postingan*

Foto nyolong dari sini dan sana dan situ

































159 thoughts on “Kaleici, I Heart

  1. tintin1868 said: nabungnabungnabung.. biar bisa kesana lagi..

    bener mbaa, mesti nabung niihh.. aku dah niat kalao misalnya aku ada rejeki buat Eurotrip (aaamiiin Ya Allah), aku pengen naek pesawatnya pake Turkish Airlines aja, biar bisa stop over sehari dua hari di Turki! :))

  2. penuhcinta said: Cakep2 yak orang Turki…he…he.

    Iyaaaa… sebagian besar cowo turki yang masih muda tuh ganteng-ganteng bangeet..

    Liat nih tour guide pas free tour ke Perge-Side-Aspendos, ganteng banget sampe ngeces liatnya!! hahhahaha.. Namanya Omer

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s