RSS (Rempong Sama Sapi)

Jadi dah lebih dari  dua mingguan ini saya jadi single parents,  bukan single parents gegara divorce loooh *amit-amit jabang bajay oren warnanya*, tapi gegara si Abi-my hubby-, pindah ke kantor konsultan IT (SAP).   Selama 6 bulan kedepan si abi ditugasin ke kota Malang, tepatnya di daerah gunung Kawi (eh ini bukan mau ngepet yah ke gunung Kawi, tapi tugas ke peternakan sapi Greenfields! mau belajar merah  sapi dese *langsung diselepet si abi* #ampuni istrimu yang cantik ini yah bi

Namapun jauh yaa Depok-Malang, yang menurut primbon mbah Google jaraknya 888 km (aih nomer cantik banget yaah), jadi gak bisa deh PJKA ( Pulang Jum’at Kembali Ahad, minjem istilahnya kak Allisa Yustica Krones)!  Dari kantornya cuman dijatah pulang 2 minggu sekali supaya bisa ngejar target  project instalment SAP di Greenfields selama 6 bulan  (selain itu juga buat ngehemat tiket pesawat kali yee).

Nah pas pulang  minggu lalu, si abi  bawain oleh-oleh susu rasa keju manis sekardus. Mana bawanya penuh perjuangan pula  coz  susunya digembol dalem tas ranselnya, jadi  berat ajubileh deh tasnya.  Trus pas pulang gak dapet taksi biru, jadinya dese pulang naek kereta yang penuhnya amit-amit  sambil bawa gembolan susu #eh gembolan susu?? *rolling eyes*

Ternyata  Greenfields itu produsen susu Real Good yah, dan saya baru tau Real Good ada yang rasa keju manis. Trus tumben-tumbenan si Aghnat doyan susu! Kata Aghnat susuanya enak  rasanya kaya rasa permen jagung! Emang bener sih pas saya cobain ternyata rasanya emang kaya permen jagung! Enyaak….  Gak sia-sia deh si abi bawa gembolan susu berat-berat! Ntar pulang bawa lagi yah bi! Eh bawain keju mozarella juga yah bi, biar bisa bikin Chicken & Mushroom Baked rice resepnya Bebe  (dah pernah bikin sih, tapi gak pake mozarella cheese, kali aja jadi tambah enak kalo pake mozarella)

Nah, berhubung si abi kerjanya jauh di Malang sana, dan cuman pulang Sabtu-Mingu, dan itupun dua minggu sekali (bulan ini malah 3 minggu gak pulang coz kerjaannya dipadetin, katanya biar akhir tahun nanti liburnya lebih lama), jadi saya lah yang kebagian rempong ngurusin sapi   pencairan JHT  Jamsostek sama Dana Pensiun Manulife.

Ada yang bilang sih JHT Jamsosteknya gak usah diambil, biar aja diterusin sama kantor yang baru. Tapi kita punya rencana uangnya mau dimasukin ke tabungan ONH aja, coz tau sendiri kan antrian Haji tuh butuh waktu bertahun-tahun. Daerah Depok aja butuh waktu 3-5 tahun,dan katanya kalau Jakarta 5-7 tahun yah? eh itu masih mending dibanding Jogjakarta yang waktu tunggu nya sampe 10 tahun! Ckckckck..lama banget kaan! Jadi mumpung ada uang yang bisa dicairin, jadi dipake aja dulu buat ONH, mudah-mudahan segera dapet panggilan haji saat masih cantik imut muda dan sehat! Aamiin *doain yaa*

Eternyata setelah tetelponan ke Jamsostek cabang Depok, sekarang tuh ngambil JHT Jamsostek gak bisa diwakilin! Jeger banget deh.. Katanya karna ada kasus ada orang yang nyairin JHT yang bukan hak nya, jadi mulai tahun 2011, pencairan JHT gak bisa diwakilin lagi coz pada saat pencairan orang yang bersangkutan harus difoto!

Saya gak tau sih apa emang peraturan itu cuman di Jamsostek cabang Depok, atau diseluruh cabang.. Adakah temans yang punya pengalaman nyairin Jamsostek? Beberapa teman saya emang bilang gak bisa diwakilin, tapi koq setelah saya googling ternyata ada tuh yang bisa diwakilin. Menurut saya sih aneh banget kalo gak bisa diwakilin samsek..Gimana tuh nasib dana para pekerja yang pindah kerja ke luar negeri, atau kaya kasus suami saya yang kerjanya dipelosok, jadi susah nyari waktu buat ngurus pencairan dana JHT? Sengaja kali yah tuh Jamsostek bikin peraturan ribet biar lebih lama “ngekepin’ dana pekerja! Huh

Trus mengenai DPLK (Dana Pensiun Lembaga Keuangan) Manulife, kenapa mau dicairin juga? Kita sih mikirnya supaya lebih fleksibel aja makenya, jadi rencananya dana pensiun itu mau dipindahin ke RDS (Reksa Dana Saham) aja jadi bisa sewaktu-waktu kalau ada keperluan Luar Biasa Penting Banget Sekali  bisa dicairin  coz dana pensiun kan terikat kontrak sampe usia 56 tahun gak bisa dicairin. Setelah usia pensiun pun  gak bisa dicairin sekaligus (karena terikat peraturan pemerintah yang katanya jika dana pensiun diatas 100 juta maka pencairan cuma 20% aja, dan sisanya dibayarkan bertahap setiap bulan). Padahal kan enak dibayar sekaligus kan yaah, jadi uangnya bisa dijadiin modal bisnis dihari tua gitu!

Persyaratan buat nyairin DPLK  Manulife gak ribet sih cuman :

  1. Copy KTP
  2. Kartu Manulife Asli
  3. Copy NPWP
  4. Copy Rekening Tabungan
  5. Copy Surat refensi perusahaan
  6. Mengisi form pengalihan dana (ditandatangani dan diberi materai)

Etapi, liat doong potongannya jika mau dicairin semuanya

jika ingin ditutup semua dananya proses lebih lama 28 hari kerja untuk potongannya sendiri 5% penalti 5% pajak progresive dan biaya pengelolaan 0.75 persen.

Aiih bujug banget kan potongannya. sampe 10,75% aja gitu! *pencet-pencet kalkulator* Duuh gak rela banget deh dana kita “dirampok” sampe segitu gedenya (zakat aja cuma 2,5%  cyiin).  Coba kalo dananya ada 10 Milyar gitu *lebay, eh alhamdulillah deh kalo punya uang segitu*,  jadi kena potongan minimal 1.075.000.000 *nolnya kurang banyak madame* , itu juga bisa lebih gede coz kena pajak progresive! Banyaak banget kaan.. uang satu  em lebih  di ambil buat bayar potongan ini itu??!!  Aku gak relaa mamaaah!! *meraung-raung*

Jadi saya bilangin aja ke si abi supaya uang di DPLK gak usah diambil, biarin aja didiemin sama beranak cucu dan bercicit  jadi 100 M. Tapi si abi bilang, kalau suatu saat kita perlu banget gimana, malah tambah gede aja kan potongannya dan bakal lebih gak rela lagi.  Jadi mending sekarang aja dicairinnya, mumpung uangnya cuma 10 M! #ceritanya ngayal tingkat dewa punya uang em em an*

Akhirnya diputusin supaya si abi nyari info ke temennya yang dah duluan resign gimana proses pencairan DPLK Manulife. Dan menurut info dari salah satu temenya ternyata DPLK Manulife bisa dialihkan ke bank rekanan (salah satunya BRI), dan jika sudah dialihkan ke rekanan maka bisa diambil seluruhnya dan potongannya cuman 3%! Huraaa banget kaan …#aku padamu BRI

*mayan deh uang  1 M yang mestinya buat bayar potongan bisa dipake  buat jalan jalan keliling eropah pake kapal pesiar* #mule ngayal lagi

Jadi begitulah kerempongan saya ketika gak ada si abi. Selain rempong ngurus ternak sapi, kambing dan ayam :p  dan saya juga rempong ngurus si kunyil Aghnat. Mana Aghnat sempet sakit pula, dan saat itu si mbak lagi pulang kampung..hadeuh kalo kata CinLau mah  bhener bhener chape. Kalau ada si abi bisa gantian jagain Aghnat, dan saya bisa asik masyuk internetan  eh bikin tugas kuliah masak dan bebersih rumah (cuma sekedar wacana doang sih kalau soal bebersih rumah). Alhamdulillahnya aghnat cuma sebentar aja sakit panas nya. Saya dah panik aja takut Aghnat kena demam berdarah lagi coz 5 bulan lalu kan Aghnat sempat dirawat di RS gegara DB.

Alhamdulillah ya Allah keluarga kecil kami masih diberi nikmat sehat!

Nah sebagai hiburan, kita liat kegiatan sehari hari si abi merah sapi  di peternakan sapi! *dibejek bejek si abi*.. Jadi si abi tuh suka kirim video lewat whatapps buat ngasih liat Aghnat peternakan sapi di Greenfields. Katanya disana ada 5600 ekor  sapi Australia (ralat di video dibilang 4000 ternyata yang bener 5600 ekor) , dan ada ratusan kandang sapi.. wuidih banyak banget yaah? Tempat pemerahan susu sapi nya juga bersih banget deh, dan pegawai disana mesti pake masker dan penutup kepala supaya lebih steril.

Yuk mare liat sapi-sapi

48 thoughts on “RSS (Rempong Sama Sapi)

    • udah pernah nyoba permen jagung blom? kalu udah, sama persis rasanya..kalo belom, coba dibayanginn aja!

      Sapi di eropa emang kaya gitu semua, kalau disini kan sapi nya putih, kurus, berpunuk dan ada gelambir nya!

      Asiik banget yah desanya, banyak liat sapi.. Di daerah pertanian yah mbak rumahnya?

  1. Selalu tersenyum-senyum sendiri kalo baca tulisannya mbak Amel, pinter banget bikin singkatan-singkatan.
    Penalti-nya DPLK gede banget ya, namun demikian RDS juga ada resikonya. Tapi RDS kelihatan manfaatnya daripada DPLK bila orientasinya jangka pendek. Coba nanti dipertimbangkan untuk diputer sbg investor pada usaha yg terpercaya pengelolaan manajemennya.

    • hahahhaha ..senangnya bisa bikin pak iwan senyum senyum, asal jangan keterusan yah senyum-senyumnya!🙂

      Iya penaltinya mayan gede.. Setiap investasi emang ada resikonya sih pak. RDS sama DPLK biasanya buat jangka panjang sih, diatas 5 tahun baru keliatan hasilnya. Awal-awal join DPLK malah sempet minus karna kita pilih proporsi nya 100% ke saham. Pas tahun 2006/2007 kan pernah ancur-ancuran tuh saham, jadi ngefek deh ke DPLK. Tapi skrg alhamdulillah dah jauh berkembang dana nya.

  2. oh ngambil jamsostek gak boleh diwakilin itu baru sejak 2011? soalnya dulu th 2008 pas gua mau cairin jamsostek gua juga dibilangnya gak boleh diwakilin.😛 tapi akhirnya bisa juga tuh, yah ngasih duit… hahaha.

    • iya kata Jamsostek cabang depok bilangnya sih kaya gitu, setelah saya cecer kenapa teman saya pada tahun 2009 koq bisa ngewakilin ngambil jamsostek punya suaminya.
      Aneh-aneh banget deh peraturan jamsostek..dulu kan masa tunggunya sampe 5 tahun 6 bulan setelah resign baru bisa dicairin, sekarang katanya cuma sebulan aja, tapi tetep mesti 5 tahun dulu dananya diendapin.

      hahhaa..mesti pake duit yaah kalo mau cair.. cairin di jamsostek mana ?

  3. gini deh kalu emaknya aghnat udah bercerita, bikin senyamsenyum terus ngikik abis itu ngakak..😀

    oohh jadi abi pindah toh ke malang.. pernah rasain permen jagung.. juga susu jagung.. bisa ya daku pesen susu juga? *dibalang m.amel..

    • hihiihihih.. ngakaknya sambil kejengkang gaak?:p

      iya nih mbak, aku lagi LDR-an, minta tips LDR dengan baik dan benar doongs! hihihihi

      mbak Tin mau? nanti yah kl si abi pulang ke depok lagi.. tadi aku mau minta dioleh-olehin keju mozarella produksi greenfields, e ternyata gak bisa bawanya coz di kosan gak ada kulkas, jadi takut basi deh kalo lebih dari sehari diluar kulkas

    • padahal kan kl prosedurnya bagus cerita jelek itu bisa diminimalisir.. buktinya produk keuangan laen bisa tuh diwakilin untuk pencairan dana nya

    • iyaa… pulang bawa susu.. sebenernya pengen kejunya juga sih tapi katanya kalo keju mozrella mesti masuk kulkas, jadi rada repot coz di kosannya gak ada kulkas..

      makasih dah mampir yaaaa

    • iyaa di gunung kawi.. emang rada jauh, katanya sekitar 1 jam dari kota Malang. Suamiku kos di daerah Dinoyo di depan Universitas Muhammadiyah Malang

      waah maaf kalo tanggal 23 desember sih kayaknya gak bisa.. mudah-mudahan kapan-kapan bisa maen ke malang

      sukses yah mozaik nya..

      eh mau pesan buku carok doongs..

      • kenapa ga tinggal di sana aja Mbak? jadinya PP Malang-Gunung Kawi tiap hari?
        aamiin, makasih doanya.

        boleh, sms aja ya ke sini: 085749654481

  4. Neng, tante dibisikin mbak Tintin katanya habis makan keju manis langsung jadi dede bayi ya?😀

    Selamat ya, semoga sehat selalu selama dia di kandungan, sampai kelak lahirnya pun lancar. Ikutan seneng beneran!

    • Bunda makasih yaaah!

      hahha keju manis nya bikin subur!🙂

      bunda maaf minggu kemaren gak bisa nengokin bunda.. maaf yah

      Insya Allah lain kali saya mau main ke rumah bunda

      Bunda juga moga diberi kesembuhan..aamiin

  5. Mama Aghnat! Hua..ha…ha… ceritanya lucuuuu. Bisaan aza dech. Eh aku punya pengalaman mencairkan jamsostek, memang gak bisa diwakilin. Payah deh…aku masih kaki bengkak susah jalan sampai maksain diri karena waktu itu memang lg butuh banget uangnya.

  6. eternyata belum komen toh disini.. ahahahaha..
    semoga dibawain masnya mozarella. yaaa.. hahaha..
    Btw, gw suka loh susu greenfield waktu di jakarta dulu. Paling seger rasanya dibanding yang lain *malah promosi*

    Br tau ga boleh diwakilin. Tapi gw dulu juga ngambil sendiri sih, cuma ga pake ada photo session segala..😛

    • Hadeuh dah nge reply panjang panjang malah kepencet cancel..mana pake hape pulaa.. huaa

      Keju mozarella confirm gak bisa dibawain..coz mozarella kan butuh masuk kulkas yaah..nah di kosan suami gak ada kulkas ..jadi di coretlah keju mozarella dr daftar oleh oleh! Huhuhu

      Kat temen foto session nya gak ada sesi khusus buat foto gitu sih.. tp pas dikasir ada camera gitu jd pas ngambil duitnya langsung dijepret aja gitu.

      Eh kt mbak dina, dirimu pernah kerja di TransTV yah.. suamiku pernah gawe disana..masuk trans tahun 2004-2005, seangkatan sama Rini Tora *sekilas info*

  7. Bener, repot juga yah kalo ngurus jamsostek trus gak bisa diwakilin, kalo orangnya gak berdomisili di situ lagi gimana coba. Tapi ya itu juga kejadian karena suka ada penipuan sih ya jadi dari pihak jamsosteknya sendiri cuma berusaha berhati2 aja…..

    • Maaf baru bales..ternyata komennya masuk ke spam..huhuuhuh

      Iya repot banget kl gak bisa diwakilin.. paling repot kalo pindah ke luar negeri.. kalo masih seputaran indonesia sih masih bisa diambil di tempat domisili terdekat, yatapi susah juga kalo tempat kerja baru nya ada dipelosok.

      makadih yah kak lisa dah mampir!😉

  8. Mel, keju Mozarella boleh PO nggak, lumayan kl dpt harga murce..😀
    Btw gunung Kawi itu di Jawa Timur ya? kirain gw di Jawa Tengah loh? *disembur lahar panas G.Kawi*
    Semoga ibadah hajinya segera terlaksanakannya Mel…

    • lah nasib mozarella buat gw aja masih blom jelas bisa diangkut atau engga!

      kaloaneka jenis keripik boleh dah di PO.. ada keripik apel, kelengkeng, nangka dll

      hahha sama..dulu mikirnya gunung kawi di deket Semarang!

      aamin..makasih yah doanya

    • mba elyyyyy…whua aku terharu ditanyain kabar sama mbak ely!makasih yah mbak.. kabarku baik, walaupun masih mual mual coz alhamdulillah aku lagi hamil 8 minggu! :)) nanti aku update cerita terbaru! makasih banget loh mbak.. moga mbak elly dalam keadaan sehat sentousa aman sejahtera!🙂 *peluks*

  9. sama sama mbak, terima kasih juga akhirnya muncul🙂
    selamat ya mbak atas kehamilannya, aku juga pengen hamil nih *ngimpi*
    semoga semuanya lancar lancar ya sampai nanti saat persalinan tiba
    terima kasih byk semoga mbak dan keluarga di sana juga sehat, aman dan sejahtera
    *big hug*

  10. dulu aku pernah ngejurnal pengalaman nyairin JHT. sekitar mei 2011. bisa lirik2 arsip saya deh. abis mau aku copy linknya lha koq lemot internet nya

  11. Pingback: CEMAS …. CErita MAlam kamiS | aghnellia

    • Saya gak begitu suka coz mahiiil *pecina batang mureh*
      Susu pasteurisasinya aja harganya hampir dua kali lipat sama merk Diamond

  12. critanya lucu dan bikin inget sm dana jamsostek sy. baru kerja 2th dan dah resign 3tahun sejak lahirin anak pertama.
    bisa gak ya di cairin dana jamsosteknya? sapa tau mba tau infonya😀

    salam kenal…🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s