19

CEMAS …. CErita MAlam kamiS

Haloo apakabar semuaaah…Jumpa lagi dengan maisyi saya disini! ciii ..luuuk…baaa

Hiyaah hari ini panas banget yaah..seharian saya sampe bercucuran airmata keringat kaya mandi sauna! Geraaah banget mamaa.. Sampe tadi pas bikin pempek, keringet  banjir ! Padahal cuman ngulenin adonan doang dan itu juga sambil duduk. Apakah saya terlalu menghayati banting bantingin adonannnya yah?! Kalian semua ngerasa panas gak sih? Apa gegara saya hamil jadi berasa panas ajubileh bangeeet! Malem ini aja walaupun ujan tapi masih aja keringetan *peres keringet*

Eh tadi kan saya ngeliat stats, koq jadi ngeri yah coz koq ada yang kepo ngegugel data pribadi  saya kaya alamat, email, sama nomer telpon, dan “dia” tau saya kerja dimana dan tempat tinggal saya. .. Saya sampe parno dan keingetan tulisan Bebe yang ini (uups gak nemu linknya ..jadi ubek sendiri yah ke rumahnya Bebe *dasar pemalas*) Jadinya barusan saya sibuk ubek-ubek isi blog sama FB buat nyari tau pakah ada  data pribadi saya yang #terpampang nyata disana !

 

Sebenernya jam 7 malem tadi ada yang nelpon saya, katanya dari pihak Manulife, dia nanyain apakah benar saya pemiliki blog di wordpress yang menulis tentang DPLK Manulife coz katanya ada informasi yang saya tulis kurang begitu sesuai dan mereka mau mengirimkan email konfirmasinya. Saya gak nanya sih mereka telpon saya darimana, coz saya mikirnya mereka tau dari database  manulife, karna  saya juga nasabah reksadana manulife.

Jadi apakah orang manulife itu yang kepo? entahlah..

Mau cerita si bayi aah.. Jadi si bayi ini dah 24 weeks.. Alhamdulillah pas USG jumat lalu  katanya semuanya bagus.. air ketuban banyak (padahal pas bulan lalu USG 4 D, ketuban saya terlihat sedikit, jadinya saya disuruh minum aer yang buanyaak.. Alhamdulilah berkat minum air bergalon galon kaya unta skrg aer ketuban dah banyak), terus ari-ari gak melilit, detak jantung normal, tapi  berat badan agak kelebihan coz normalnya sktr 650 gr, nah si bayi dah 895 gram ajaa! hihihii..emaknya kebanyakan makan niih.. Padahal saya makan biasa aja siih, cuman sering makan es krim magnum..hampir tiap hari gelundungan  ke indomart beli es krim . Saya juga suka banget  makan alpuket campur susu kental manis. Jadi sama dokter disuruh ngurangin karbo dan lemak, trus banyakin makan protein, buah dan sayur. Siyap lah bu dokter!

Sekarang berat badan saya dah naek 8 kg! hiyah banyak ajah.. etapi lebih banyak pas hamil aghnat siih, sampe nak 25 kg! Dulu pas hamil saya makan kaya naga cacingan ..semua makanan  dihajar bleh. Sekarang saya mah dah insaf ,  makan rada direm dan   dan gak begitu gragas.

Nah menurut hasil USG si bayi ini cowok looh..padahal saya koq ngerasa cewe yah. Saya dah nyiapain nama buat si bayi. Baru punya satu stok nama sih, coz puyeng juga yah nyari nama yang bagus. Namanya Arkaana Hafidz Hilal. Arkaan(a) dalam bahasa arab artinya kemuliaan, tp ada juga kata Arkana dalam bahasa sansekerta yang artinya pelindung. Trus kalo Hafidz artinya penghapal Al-quran. Dulu aghnat mau dikasih nama hafidz sama si abi tapi saya tolak coz ada temen saya yang nama anakny Hafidz. Saya gak mau namanya kembaran. Sekarang nama Hafidz saya pake deh biar si Abi gak pundung.

Eh bagus gaak sih namanya? Tapi kata si abi, Arkana kaya nama Band! hahaahah.. emang sih dulu saya ngefans sama Arkana..eh pada tau kan band Arkana yang heitsz banget pas jaman 90an (ketauan tuwirnya) yang lagunya “So Little Time” itu looh. Lagunya asik buat ajrut-ajrutan dan si Ollie vokalisnya cakep yaa

Si bayi ini punya banyak nama panggilan..kadang saya suka panggil ade bayi, dedu (dari kata aDE DUa coz aghnat tetep mau dipanggil ade, gak mau dipanggil mas, kakak atau abang. jadi kata aghnat buat bedainnya aghnat dipanggil ade satu, dan ade bayi dipanggil ade dua ;p) atau dek Arka.

Buat bumil yang punya smartphone coba deh instal aplikasi A+Mama. Saya suka aplikasi ini karna ada Smart Music nya. jadi skrg tiap mau tidur si dedu suka saya puterin lagu klasik di aplikasi A+Mama. Saya tau aplikasi ini dari blognya indah ..Makasih yaah Ndah (sok kenal) infonya..sory blom ninggalin komen! 🙂

Demikian cemas hari ini…

*Akhirnyaaa diisi juga nih blog setelah 5 bulan hibernasi! hore banget ya

28

Serunya Main ke Rumah Keramik F Widayanto

Sebenernya dah sering banget nih saya lewatin Rumah Keramik F.Widayanto  di Jalan Curug Agung, Tanah Baru-Depok, secara cuman selemparan kolor doang dari rumah,..tapi gak pernah jadi mulu maen kesana! Padahal kalo maen momotoran tiap sabtu-minggu pagi buat blusukan Depok sering banget deh kita lewatin.. tapi ya cuma sekedar ngelewatin doang gak pernah belok mampir.

Sering sih bilang ke si Abi..”Ayo bi, mampir kesitu”… tapi si Abi cuman bilang ” ntar aja Bun kalau jalannya dah bagus, kita maen kesini nya mesti pake mobil nih  coz kayaknya tempatnya keliatan mahal! hahahahha..  halah si abi pencitraan benuer yah, masa mesti pake mobil, padahal kan jalanan di depan Rumah Keramik itu zuper banget ancur nya! Kalah deh kubangan kerbau!

Emang  dulu  jalan Tanah Baru, terutama pas didepan  Rumah Keramik itu ancur nya gak kira-kira! Depok tuh yee (terutama di daerah Tanah Baru) buanyaak banget jalan ancur gak dibetulin .. Surga banget deh buat yang  demen off road, gak usah lah jauh-jaauh ke jalan lintas Sumatera, off road aja di Depok dah!Kalau jalan belusukan gitu banyak nemu jalan ancur dengan lobang menganga disana sini..malah ada yang gak keliatan lagi aspalnya, cuma tinggal sisa tanah berlumpur yang licin banjet kalau ujan! *halao apakabar walikota Depok!

Etapi akhirnya pas awal Oktober, jalan curug Agung dah selesei di beton, jadi muluus. Pasti ada yang pencitraan niih, coz dipinggir jalan ada beberapa spanduk gede , isinya ucapan TERIMAKASIH buat ibu Dra.xxx (dan sejembreng gelar dibelakang namanya), anggota DPRD Depok, dengan logo partai XYZ dan FOTO diri nya!! entah itu beneran warga yang bikin atau si ibu partai itu yang inisiatif bikin sendiri buat kampanye! entahlah..

Jadi mumpung jalannya masih mulus (coz biasanya kalau proyek pencitraan mau pemilu, jalan-jalan banyak diperbaiki, eh pas selesei pemilunya, jalanan langsung deh  ancur lagi! ), yiuks kita meluncur kesana!

Tampak dari luar Rumah Keramik Tanah baru itu sangat asri sekali..dan memang benar, ketika masuk kedalam saya langsung terperangah dengan keasrian nya..Banyak pohon besar dan taman-taman yang ditata dengan cantik! Duuh betah banget deh maen disini! Adeeem banget! Ada penginapannya pula looh! Cantik banget deh rumah penginapannya, kata satpam nya sih, rate penginapannya antar 650rb-1 juta/malem.

Asri bangeet yaaah..betah deh seharian maen disini

Eh terus mahal gak sih masuk kesini.. Uhm ternyata engga kooq.. tiket masuknya cuman 10rb aja,  itupun udah termasuk  guide yang nganterin kita keliling Rumah Keramik dan tiketnya itu bisa dipake buat potongan harga (seharga tiket)  kalau kita makan di resto (minimal 10orb) atau ikut workshop keramik. Jadi itungannya malah  gratis kaan!

Naah yang mahal itu ikut workshop keramiknya.. Untuk ikut workshop keramik, kita mesti bayar 110 rb ( dipotong tiket 10rb, jadi cuma bayar 100rb) untuk 400 gr tanah lempung (clay)..mayan mahal siih.  Kalau rombongan bisa ikut paket nya, jadi  ikut workshop bikin keramik sekaligus dapet makan siang, snack sama minuman.. harga paket untuk dewasa 240rb dan anak-anak (dibawah 10 tahun) 150 rb! Ada juga paket khusus wiskul (cuman makan doang di restonya, gak ikut workshop keramik), bayarnya 175rb untuk dewasa dan anak-anak 135 rb. Tapi menurut saya si gak usah deh ikut paket, malah lebih mahal cuuy! Clay 400 gr itu bisa dipake bareng-bareng aja dan makanan di restonya gak mahal-mahal banget kooq..saya bertiga sama si abi dan aghnat aja cuman abis 85rb aja (kita makan  nasi goreng, pepes nasi, pisang pasir, serabi,singkong keju sama minum  bandrek).  Harga makanannya reasonable banget, dan rasanya juga juara!

Demi anak, saya rela deh bayar 100 ribu buat Aghnat belajar bikin keramik, lagian saya juga bisa ikutan doongs blajar bikin keramik! Clay 400 gr itu terserah mau dibikin apa aja dan bisa dipake bareng-bareng, yang penting clay itu abis dan gak boleh nambah!

Etapi jangan ngebayangin bikin keramiknya kaya adegan pelem Ghost yaa, masih inget kaan pas adegan mbak Demi Moore bikin keramik sambil dipeluk dari belakang sama akang Patrick Swayze ?! (waduh ngomongin pelem Ghost..bener-bener age revealing banget niih! ;p )!

Hayoo ngacung siapa yang dulu rambutnya dipotong model demi Moore! 🙂

Neeeh bukan kaya gitu, tapi bikinnya yang simple banget, cuman di cetak doang di cetakan gips! Just that simple.. Tapi kalau tetep keukeuh mau yang kaya pelem Ghost juga ada, tapi bayarnya lebih mahal ceuu.. bayar 350 rb buat 4 jam blajar..Bayar segitu bisa  dapet claynya yang lebih banyak (1,5 kg), so bisa bikin keramik yang lebih gede kaya mug, vas bunga atau mangkuk tapii sayangnya gak pake bonus peluk-peluk Patrick Swayze yaaa! 🙂

Etadi siapa yah yang bilang bikin keramik dicetak di gips itu Just That Simple?! ayo ngacuung!! ..eh ternyata saya ya?! aaah #garing  #gak lucu #byaliiin #blog saya sendiri inih wweeeks…

Jadi ternyata susyah sodara-sodara..emang sih pas bikinnya mah gampil cuman diteken-teken doang, tapiii pas ngelepasiin dari cetakan itu susyeh mampus..ada teknik nya biar clay nya gampang dilepas dan bentuknya tetep bagus gak penyok-penyok. Jadi setelah clay nya ditekan di cetakan, lalu biar rapi dan rata sisa claynya dipotong pake benang, teyus buat nyopotinnya ambil sedikit clay, kemudian tempelin dipinggir cetakan, kemudian tarik deh dengan arah berlawanan! Nah nariknya itu susyeh ceu,.. Makanya saya minta tolong  buat dicopotin clay nya! Setalah dicopot,dirapiin  pinggirannya biar lebih mulus.

Bisa bikin apa aja sih clay 400 gram itu? Ternyata mayan loh bisa bikin 4 biji keramik dengan ukuran besar, sedang sampe keciil banget.. Jadi kemaren tuh aghnat bikin Angry bird, saya bikin daun yang bisa dijadiin mangkuk, dan sisa clay bisa dibikin lebah sama kupu-kupu buat hiasan mangkuk daun.

Terus setalah claynya dicetak, ternyata proses masih panjaaaaang sampai jadi keramik.. Butuh waktu 3 minggu sampai keramik itu jadi! Iiih lama banget yaah? Emang diapain aja siih sampe lama gitu?

Jadi setelah dicetak, keramik harus dijemur dulu minimal 3 hari (apalagi kalau musim ujam, bisa sampai seminggu lebih), setelah dijemur, terus diwarnai, habis diwarnai baru deh di masukin ke oven dengan suhu 1200 dercel selama 16 jam! wuidiiih lama banget yah dibakarnya! abis di bakar itu, keramik gak boleh langsung diambil, harus didinginin dulu didalam oven itu selama 16 jam lagi! Naah makanya lama banget kan.. tapi jangan kuatir semua proses itu bukan kita yang mengerjakannya, tapi petugas disana, jadi kita gak usah repot bolakbalik kesana buat ngejemur, ngewarnai dan ngebakar.. nah setalah 3 minggu, kita bisa datang lagi kesana buat keramik yang udah jadi! Kalau gak sempet ngambil juga bisa koq minta dikirim aja, nanti tinggal bilang aja kalau keramiknya  mau dikirim lewat pos aja..begicuu!

Terus sambil nunggu makanan di resto, saya maen ke Galery..Disitu dijual banyak keramik cantik. Harga keramik yang termurah 45rb dan yang termahal yang saya liat itu harganya 20 juta!! Mau tau keramik apa yang harganya 20 juta? Ternyata cuman keramik kecil bentuk babi aja  gitu! Apanya yaah yang bikin mahal, padahal ada keramik guci gede banget dengan ukiran harganya cuma 9 juta aja!

Selaen bikin keramik dan makan di resto, kita juga bisa berkeliling ke rumah sang maestro keramik F.Widayanto.. Iiihh ngiler deh liat rumahnya! Bagus banget.. Jadi pengen punya rumah asri kaya gitu.. Di rumahnya banyak dipajang benda-benda seni hasil karyanya kaya lukisan sama keramik.. Kita juga bisa masuk kedalam kamarnya yang berada di lantai 2..etapi kamar mandi di dalam kamarnya itu saluran pembuangannya gak bagus, jadi tercium bau kayak masuk WC umum di terminal gituu! *tutup idung*. sayang banget yaah, padahal kamar mandinya bagus looh, nuansa alami gitu

Kamar mandi bagus tapi bauuu

 

******

Maap poto cuman dikiiit..modem Sitra masih lemoot abis..jadi susah banget mau upload..padahal mau pamer foto saya rumah keramik yang cantik-cantik..ntar saya update deh kalau dah bisa masukin poto-poto narsis! nantikan penayangannya!! 🙂

 

Edit..

Foto dah saya upload yah di sini

15

Pukul Empat

Pas mau berangkat anterin aghnat sekolah, saya liat bunga pukul empat di halaman rumah tetangga.. Eh pada tau kan bunga pukul empat kaya gimana, itu loh bunga yang mekarnya jam empat sore..


Kaya gini nih bunganya…
 
Bunga pukul empat.. Cantik yaah
 
Trus langsung deh ngoceh ke Aghnat 
 
Bunda  : Nat, liat deh itu namanya bunga pukul empat 
Aghnat : OOh… emang bunga nya kalau di PUKUL bisa jadi EMPAT gitu??
 
*emak nyengir…duh nak, kasihan banget deh bunganya dipukul-pukul *
 
Pas sorenya
 
Bunda: Tuh kan Nat, bunganya sudah mekar kan…  bagus yaah
Aghnat : Iya bunda bunga nya jadi mekar
Bunda: Tau gak nama latin bunga pukul empat  itu Mirabilis jalapa
Aghnat: Nama latin apa sih bunda
Bunda: Nama latin itu nama seragam buat tanaman atau hewan, supanya namanya sama ditiap daerah atau negara
Aghnat : ooh jadi bunga nya di pakein baju SERAGAM gitu?
 
*lucu juga yah kalao bunga dipakein seragam*
———————————————————————————
Huwah akhirnya posting jugaaaa.. Virus Smagdali bener-bener ngebunuh mood nulis saya! hiks (*ejiyee kaya dulunya rajin nulis ajah* )
40

Kuliah dan Membaca

Waah gak kerasa dah hampir 2 bulan gak pernah posting…sampe sampe ada fans saya yang nanya via sms kenapa saya gak pernah posting! :))

Emang kemana aja siih?! Saya gak kemana-mana koooq…Saya ada terus dihatimu! #eaaaa
Saya masih sering nongol di MP …Liat deh di historynya, pasti ada tuh HS saya nongol nongol cantik! 🙂 walaupun cuman nongol dan gak pernah komen..

Alhamdulillah, bulan September nanti saya balik lagi kuliah ngikutin jejak si om Deba. Seneng banget bisa kuliah lagi coz bisa ngecengin makhluk brondong lucu imut-imut para mahasiswa baru! hahhahahha…
dan yang penting kampusnya deket banget, cuman selemparan kolor doang dari rumah! Asiik kan.. Jadi saya bebas tugas jadi anak Roker (Rombongan Kereta)..

Makasih yah buat para emak-emak warung apem sama mbak mia yang dah doain saya, berkat doa kalian saya bisa lulus tes masuk! Padahal saya dah pesimis bisa lolos tes gegara saya salah isi data tanggal lahir! Maigat..masa ngisi tanggal lahir aja bisa salah..Dasar dudul banget deh saya!
Trus mana soal ujiannya susyeh banget dah apalagi soal matematika nya..Padahal saya dah les privat semaleman sama si Abi..saya emang rada oon sama soal matematika! Hiiiy… NEM matematika saya di ijazah SMA aja cuman dapet 5 kayaknya! hahahah… Itu si abi ngajari saya sampe jam lewat tengah malem, tapi saya nya tetep aja oon gak ngerti-ngerti juga! Emang dasar kalo kapasitas otak sekelas amuba, susah yah mo diajarin sampe berbusa-busa juga tetep aja gak ngerti-ngerti..

Trus.. apakabar Aghnat?

Aghnat sekarang dah naek kelas TK B.. Alhamdulillah aghnat dah banyak kemajuan. Yang paling menonjol adalah kemampuan mengingat, menggambar dan bercerita. Kata Bu Guru , Aghnat kalau menggambar dan bercerita sangat detail dan runut. Hafalan surat dan doa-doa nya juga excelent! walaupun kalau saya tanya dan suruh praktekin dia suka ngeles..hiihihih

Daaan yang bikin saya sangat kaget adalah, Tiba-tiba satu minggu lalu Aghnat bisa baca! Saya kan gak pernah ngajarin aghnat baca, disekolah juga belum diajari..tapi tiba tiba aja, pas minggu lalu, dia bikin prakarya buku dari kertas bekas, terus di bagian covernya di tulis BUKU sambil di eja! Huaa hebat..
Terus saya tes dengan kata sederhana seperti kata TIGA, SAPI, LIMA, HARI dia bisa membacanya..

Lalu saya suruh aghnat gambar mobil, kemudian gambar mobilnya saya tulisi kalimat agak panjang..dan ajaib aghnat bisa membacanya! Subhanallah banget..

PADA HARI INI AGHNAT SAMA ABI BUNDA UTI KE SUKABUMI

Mudah-mudahan aghnat makin pintar membaca dan senang membaca..

119

Ke Ujung Genteng Yuuuk!!!

Akhir tahun kemaren, saya sekeluarga bersama para kakak, adik, keponakan, ipar, abi, aghnat dan mamah tercinta berlibur ke Ujung Genteng, di Sukabumi, sekalian ngerayain ponakan yang ulang tahun. Aciik mayan deh dapet liburan gratis coz semuanya dah dibayarin sama si kakak dari mulai makan, transportasi dan penginapan! :))




Saya baru pertama kali ke Ujung Genteng tapi sodara-sodara saya yang lainnya dah 2-3 kali kesana. Duuh ternyata Ujung Genteng itu jauuuh yah!! Siapin hati dan pantat yang super lebar biar tabah dan tahan duduk berjam-jam dijalan!





Sebenernya kalo diliat di Google Maps mah jaraknya dari Bogor cuma 146 km, dan ditempuh cuma 3 jam 15 menit sajaa!! Tapi kenyataannya butuh waktu 7 jam aja gituh buat nyampe ke Ujung Genteng (dengan 4 kali berhenti buat sarapan bubur ayam sama panggilan alam ke toilet, eh sama bolak balik turun ke warung buat beli batrei alkaline, ternyata semua warung yang didatengin gak jual batre) coz jalanan macet, terjal dan berkelok-kelok (pulangnya malah lebih lama lagi karena salah belok dan kena macet di jalan raya sukabumi)! Wuiih lamanyaa! Pantesan namanya Ujung Genteng, karna letaknya di ujung selatan pulau jawa. Menurut cerita, nama Ujung Genteng sendiri berasal dari kata âujung guntingâ?, yang berarti sebuah tempat yang berada di sudut atau ujung dari pulau di Jawa Barat, yang berbentuk seperti gunting, sehingga dinamakanlah tempat ini sebagai Ujung Gunting atau biasa dikenal dengan sebutan Ujung Genteng.




Selama di Ujung Genteng saya jalan-jalan ke Amanda Ratu, Pantai Ujung Genteng, Pantai Cibuaya, Curug Cikaso dan Pantai Pangumbahan. Selain itu bisa juga ke Pantai Cipanarikan pantai indah yang tersembunyi, Pantai Tujuh Ombak tempat surfer bercanda dengan ombak, serta melihat pembuatan gula kelapa. Gula kelapa produksi Ujung Genteng merupakan yang terbaik, kata kakak ipar saya pabrik kecap B*ng* memakai gula jawa produksi Ujung Genteng untuk pembuatan kecapnya. Dan menurut saya memang benar sih, rasa gula ujung genteng tuh enak bangetdan bersih, walaupun warnanya tidak teralu coklat (cenderung putih gading)




Amanda Ratu


Tepat waktu Dzuhur, saya sudah sampai di kawasan Amanda Ratu. Amanda ratu merupakan resor di pinggir tebing samudara hindia. Banyak orang bilang Amanda Ratu mirip dengan Tanah Lot di Bali.




Amanda Ratu..Mirip kah sama Tanah Lot?? Hmm



Saya cuma sebentar mampir kesini, hanya menunggu waktu check in penginapan Pondok Hexa, yang 2 bulan sebelumnya sudah di booking oleh kakak saya. Awalnya saya pikir kakak saya booking penginapannya di Amanda Ratu ini, eh ternyata cuma numpang ngaso doang!!

Jadi disini cuma leyeh-leyeh sambil foto-foto dan beli es krim aja




Pantai Ujung Genteng


Sebelum ke penginapan, saya mampir dulu ke Pantai Ujung Genteng, karena disinilah tempat pelelangan ikan hasil nelayan diperjualbelikan. Murah-murah banget harganya! Masa lobster hanya dijual 60 ribu sekilo!! Murah banget kaan.. Selain beli lobster, kakak saya juga membeli cumi, ikan bawal, rajungan (huwaaah rajungaan!!), udang sama ikan jambal!. Semua seofood itu akan dimasak di penginapan supaya gak usah makan di restoran. Pemilik penginapan yang akan memasaknya dengan biaya yang cukup murah.




Pantai Ujung Genteng


Pantai Kelapa Doyong



Pantai ini terletak di seberang penginapan Pondok Hexa. Pantai yang cukup bersih dan katanya di pantai ini dijadikan tempat syuting film Hafalan Sholat Delisa. Pantai ini ketika pagi hari sangat suruut sekali, hingga hampir 30 meter, dan saya pun dengan riang berlarian diantara karang. Sebaiknya memakai alas kaki jika bermain di pantai ini, selain karna tajamnya karang, juga banyak bulu babi berkeliaran. Pasir di pantai ini berwarna putih dan cukup halus walaupun tidak sehalus di Pantai Pangumbahan, tempat penyu bertelur.




Pantai Kelapa Doyong



Pantai Cibuaya


Aghnat paling suka ke pantai ini. Pantai ini asik sekali karena di tepi pantai terbentuk seperti "kolam" sehingga kita asik berendam disana sambil sesekali dimainkan ombak. Ketika musim air pasang, pengunjung dilarang berenag dipantai ini karna ombak yang sangat besar. Di pantai ini aghnat asik bermain pasir dan minta dikubur pakai pasir. Pasir di Pantai Cibuaya besar-besar dan putih.




Pantai Cibuaya



Curug Cikaso


Curug terindah yang pernah saya lihat!!! Sebelum mencapai curug ini, kita bisa naik perahu. Harga sewa perahu Rp.80rb untuk sepuluh penumpang, dan kita di beri jatah waktu 3 jam untuk menikmati keindahan curug cikaso. Kalau tidak ingin naik perahu, silahkan jalan kali





Curug Cikaso

Curug cikaso tuh baguus banget yaah, disana ada 3 buah air terjun yang tingginya mencapai 80 meter. Air terjunnya sungguh deras sekali. Saya asik duduk dibawah air terjun. Nikmat sekali seperti dipijat ribuan tangan pemijat! Sayangnya keindahan Curug Cikaso terganggu dengan banyak nya sampah yang bertebaran juga tempat ganti baju dan toiletnya yang kotor dan gak ada gayung!




Pantai Pangumbahan


Pantai Pangumbahan merupakan pantai penangkaran penyu. Pantai ini berpasir super halus dan lembut sehingga cocok untuk tempat penyu menguburkan telu-telurnya yang rapuh. Untuk kepantai ini, penuh perjuangan, jalur menuju pantai Pangumbahan seperti track offroad, karenan jalannya sempit, penuh lumpur dan genangan air serta lubang mengaga lebar. Jangan coba-coba pakai mobil sedan atau mobil ceper, dijamin tersangkut di lubang lumpur. Pakailah jasa ojek! Cuma 25 ribu rupiah bolak balik untuk jarak sekitar 7 km dari penginapan.




Pantai Pangumbahan



Jika ingin melihat penyu bertelur, datanglah malam hari sekitar jam 8-9. Tapi ketika saya kesana malam hari, dah jam 10 malam belum satupun penyu yang bertelur. Katanya sih, sktr jam 8 malam ada penyu yang bertelur cuma, waktu itu sebelum beres penyunya bertelur ada pengunjung yang memotretnya, sehingga penyu itu ketakutan dan lari kembali kepantai. Penyu ketika bertelur memang sensitif terhadap suara dan cahaya. Sehingga sebelum penyu tersebut selesei bertelur, pengunjung dilarang ribut dan memotret. Saya tidak melihat proses penyu bertelur karna Aghnat sudah keburu tidur. Akhirnya saya cuma melihat foto dan cerita dari kakak saya saja.






Induk Penyu Setelah bertelur! Hati-hati jangan dekat-dekat kalao tidak mau merasakan hujan pasir! :))


Tapi yang paling asik adalah melepas tukik (anak penyu) ke pantai. Anak-anak tukik ini begitu lucu dan menggemaskan. Pengen banget saya bawa pulang ke depok! 🙂 Agnat senenag banget ngelepasin tukik! Dia tereak-terak kegirangan. Saya sampai 2 kali mengikuti acara pelepasan tukik ini..




Setiap hari tepat jam 5 sore ada 500-1000 tukik yang dilepaskan ke laut oleh petugas dibantu para pengunjung. Para pengunjung yang ingin melepas tukik, diminta untuk berbaris rapi di bibir pantai tepat belakang garis yang telah dibuat oleh petugas. Pengunjung dilarang menginjak melewati garis, karena akan tercipta jejak kaki dipasir yang akan menyulitkan tukik untuk berlari ke arah pantai.




Tukik Unyuuu


Menurut petugas, dari 1000 ekor tukik yang dilepaskan ke pantai, hanya sekitar 10 ekor saja yang dapat hidup hingga dewasa (karena banyaknya predator yang memangsa tukik/penyu baik predator hewan buas maupun manusia) dan kembali ke Pantai Pangumbahan untuk bertelur. Penyu adalah hewan yang setia, dia akan kembali lagi untuk bertelur ke tempat pertama kali dia di lepaskan. Jadi jika ingin melihat kembali tukik yang hari ini dilepaskan, silahkan datang lagi ke pantai Pangumbahan 25-30 tahun lagi! Wuuuih lamanya. Penyu juga bisa hidup selama 100 tahun dan setiap kali bertelur menghasilkan telu 100-200 telur.




Hayooo let’s go ke Ujung Genteng


























































132

Ngangon Aghnat Mandi Air Panas

Minggu kemaren ngangon Aghnat sama para ponakan ke Gunung SalaK Endah, Bogor.. Rencana nya sih mau berangkat subuh-subuh biar jalanan masih sepi dan adem… eh dasar emak-emak ribet, mesti nyiapin semua keperluan piknik, baru bisa jalan jam enam-an, itu juga mesti jemput teteh nida dulu ke rumahnya coz dia ternyata gak jadi nginep di rumah enin..


Karna anak-anak blum makan, mampirlah kita ber-enam (aku, abi, aghnat, nida, ajay dan didat) ke Bubur Ayam Kabita, di gunung batu buat sarapan.. Semua lahap makan bubur..terutama akuuuu! hihihi *dasar gembul* Tapi emang enak banget loh bubur ayam kabita, lapaknya slalu penuh..apalagi kalo dateng rada siangan bakalan gak kebagian tempat..Tapi Aghnat susah makannya, jadi mesti dibujuk-bujuk dulu biar mau makan!


Ternyata kawasan Gunung Salak Endah cukup jauh juga yaah.. di jalan anak-anak dah tereak-tereak kapan nyampenya! huhuuhuu.. Padahal dulu Aghnat pernah diajak kesana, tapi lewat jalan blusuk-blusuk, jadi mungkin gak berasa jauh.. dulu kita ke Curug Seribu.. Wuih mantep bener deh kesana.. Jadi tuh yah, pas pulang dari sana kaki gempor dan betis membengkak segede tales gegera naik turun tangga yang jumlahnya mungkin ada seribu saking banyaknya..makanya disebut Curug Seribu! Tapii air terjun di Curug Seribu emang kereeen banget dah!

Akhirnya jam 8 sampelah kami di pintu gerbang kawasan Gunung Salak Endah. Gunung Salak Endah merupakan kawasan wisata Taman Nasional Halimun Salak.. Di kawasan itu terdapat hutan pinus dan rasamala milik perhutani.. Makanya memasuki kawasan ini udara terasa sejuuk sekali. Memasuki pintu gerbang nya, kami di haruskan membayar Rp. 3500/ orang dewasa dan Rp.2500 untuk anak-anak, sedangkan kendaraan roda 4 membayar Rp.6000. Tapi tiket itu cuma masuk kawasannya saja, kalau mau masuk ke sejumlah curug, harus bayar tiket lagi sebesar Rp. 4000 untuk dewasa dan Rp. 2000 untuk anak-anak.
Di kawasan ini banyak terdapat Curug atau air terjun. Ada Curug Cigamea, Curuq Pangeran, Curug Ngumpet, Curug Cihurang, dan Curug Seribu. Selain itu ada juga Kawah Ratu serta Pemandian Air Panas Ciparay..

Karena kami belum tau letak pemandian air panas maka bertanyalah kami ke petugas dimana letaknya dan berapa lama jaraknya dari pintu gerbang.. Katanya sih cuma 3 km saja! Tapiii.. ternyata setlah 3 km, belum nyampe-nyampe jugaa..Bolak-balik si Abi nanyain ke orang lewat dimana pemandian air panas itu.. Akhirnya setelah 6 km, sampelah kami di gerbang pemandian air panas dengan disambut 2 monyet lincah.. Disana kami harus bayar tiket masuk dan menuju tempat wisata air panas Ciparay

Selepas gerbang, terbentanglah jalan setapak yang dilanjutkan dengan 200 ratusan anak tangga menurun dan disuguhi pemandangan hutan yang menghijau.. Aghnat seneng banget lari-larian dan menuruni tangga.. Huaa ..perginya sih asik, pulangnya pasti ngos-ngosan naik ratusan tangga ituu..



Kondisi jalan setapak selebar dua meter itu cukup bagus, tetapi pengunjung tetap harus berhati-hati karena tebingnya cukup curam dan berbelok-belok, di sisi kiri terdapat jurang. Apalagi pagar besi untuk berpegangan tidak tepat berada di sisi jalan setapak tersebut. Dengan demikian, agak sulit untuk diandalkan oleh para pengunjung untuk jadi alat berpegangan saat menapaki jalan itu




Akhirnya setelah 15 menit sampailah kami di pemandian.. Saya sudah membayangkan pemandiannya sangat bagus dan jernih.. ternyataaa.. kolam pemandiannya agak kotor dan tidak terawat. Apa karena itu air belerang, jadi airnya terlihat butek dan tidak jernih.. Jadi kami cuma sebentar di kolam itu, dan pindah ke sungai saja yang airnya terlihat lebih jernih.



Anak-anak lebih seneng maen disungai!!
Tapi sebelum maen di sungai Aghnat

ngegambar duluuu.. Aghnat emang lagi seneng-senengnya ngegambar.. dimana-mana dia ngegambar..sampe lantai dirumah dijadiin kanvasnya! 🙂 Setelah puas ngegambar baru deh Aghnat terjun ke sungai bareng sepupu-sepupunya. Aghnat cuma maen dipinggir saja, karna airnya lumayan deras. Bahkan ada seorang ibu-ibu yang terseret di sungai. Untungnya ibu itu selamat karena dia sempet pegangan pada batu..kalu tidak..wuih! gak sanggup bayangin deh..




















44

Kisah Sepotong Mochi

Horee…..

Minggu kemaren saya bikin kue mochi.. Gegaranya pas hari minggu pagi kan saya jalan-jalan ke Cibodas sama Aghnat, Abi dan Fatma (adiknya si abi).. eh disana ngeliat banyak yang jual mochi.. Duh ngiler banget deh pengen makan mochi! Ya udah lah terus saya beli deh kue mochi itu 4 keranjang, harganya 12 ribu. Dah rada curiga sih pas beli, kenapa pas saya pegang koq enteng banget kaya gak ada isinya. Tapi kata adek yang jualnya, emang isinya cuma sedikit, 1 keranjang cuma isi 5 biji aja. Yo wes lah,saya bawa aja tuh mochi masuk mobil.

Pas di mobil, saya langsung buka deh secara dah ngidam berat makan kue mochi… eh pas dibuka, ampuuun deh itu buletan mochi meni segede-gede upil (bukan upil gw looh tapi upilnya emaknya rafaa! hahahaha). Jadi itu mochi meni kecil pisan, sama kelereng aja kayaknya lebih gedean kelereng deeeh, dan dalemnya gak ada isi kacang nya, dah gitu rasaanya horor banget.. kaya rasa ingus!!! hiiiy *sumpee akyu belum nyobain ingus*

Duh nyebelin banget..dah ngidam makan mochi to the max, eh akhirnya cuma nyobain ingus eh mochi rasa ingus! hiks hiks
Duh kenapa sih para pembuat mochi itu gak bikin mochi yang bener gitu (kayak Mochi Sukabumi yang rasanya enaaak banget, entah merk apa), jadi kan para pembeli gak bakal kecewa dan yang pasti bakal repeat order.. Kalau jual kayak gitu kan,saya yakin deh gak bakal deh ada yang mau beli mochi itu lagiiiiii! huh

Akhirnya sepanjang jalan saya gugling deh resep mochi sukabumi, dan berniat di rumah mau bikin ajah, daripada ngeces terus kepengen mochi tapi gak kesampean..
Sampe rumah, tadinya mau langsung bikin, tapi apa daya malah saya mual dan muntah-muntah (duuuh segitu nya gegara gak kesampean makan mochi, langsung deh dedek cacing di perut bereaksi), jadi saya gogoleran dulu di kasur sambil ileran tiduran..

Bangun tidur dah sore aja, padahal sebentar lagi Fatma dah mau pulang ke Jogja. Padahal kan dia juga kepengen nyobain mochi hasil karya saya. Ya udah deh langsung saya ke warung belanja bahan-bahan buat mochi. Bahan-bahannya sih gampang cuma tepung ketan, tepung sagu, gula sama kacang.

Dari hasil gugling di internet ternyata ada banyak cara buat bikin mochi, ada yang direbus, di kukus sama pake microve. Saya pilih yang direbus, karna kayaknya lebih simpel..
Ini dia resep kue mochi (resep nyolong dari sini)

Bahan Biang:
1 sdm tepung sagu
2 sdm air
Aduk di atas api sampai mengental

Bahan kulit:
200 gr tepung ketan (sebaiknya yang baru ditumbuk)
175 ml air
garam sesuai selera

pewarna makanan

Rebus:
75 gr gula pasir campur yang dicampur dengan 25 ml air dan bubuhi sedikit vanili. (kayaknya gulanya kurang tuh coz menurut saya kurang manis, kalo suka yang lebih manis kayak saya
, gulanya ditambahin aja yaah)

Bahan isi/filling:
100 gr kacang tanah, sangan
Gula putih atau gula merah, sesuai selera
Garam, sesuai selera
(saya pake enting-enting kacang aja, coz lebih praktis tinggal dihalusin aja enting-enting nya..belinya di Indom**et, harganya 6500)

Bahan taburan:
(Pilihan bisa bermacam-macam, sesuai selera. Bisa:
1. Tepung tapioka
2. Biji wijen yang telah disangan, atau
3. Kacang tanah yang sudah disangan lalu ditumbuk kasar
4. dll, sesuai selera
(karna pas saya cobain kulitnya kurang manis, jadi saya tabur pake enting-enting halus, trus baru kemudian di tabur lagi pakai tepung sagu..rasanya jadi lebih enak dan lebih berasa kacangnya)

Cara membuat:

Kulit:
1. Campur bahan biang ke dalam tepung ketan. Masukkan pula garam. Aduk rata.

2. Tuangi adonan dengan air dan air gula bergantian, sedikit-sedikit sambil diuleni dnegan tangan.

3. Uleni terus hingga adonan kalis di tangan dan dapat dibentuk.

4. Adonan dibagi dua atau tiga sesuai selera. Yang satu biarkan putih, yang lain beri warna.(saya pakai pewarna merah dan hijau, tapi gak usah pake juga gpp coz setelah ditabur kacang &sagu, warnanya jadi gak keliatan kooq)



Adonan mochi sebelum dibentuk bulat kecil kecil

5. Ambil adonan sebanyak yang diinginkan untuk besar kue. Pipihkan, lalu isi dengan bahan isi. Tutup kembali dan bentuk bulat. Kerjakan hingga adonan putih dan warna lain habis.

Aghnat bantuin bulet-buletin adonan kulit mochi

6. Rebus air hingga mendidih. Masukkan bulatan-bulatan adonan dan biarkan mengapung. Angkat lalu celupkan ke dalam air dingin matang. Angkat dan tiriskan.

Kue mochi yang sudah direbus

7.Gulingkan ke dalam tepung tapioka atau pilihan taburan lainnya.


Taraaa.. kue mochi nya dah jadi.. penampakannya tidak menggiurkan yaah!Padahal dah dikasih daun boleh motek! hahahha.. Tapi rasanya beneran enak kooq! *menghibur diri*

Akhirnya jadi juga deh kue mochi nya. Semuanya bilang enaaak, kecuali Aghnat coz Aghnat gak mau makan kue mochi nya, padahal pas bikinnya paling semangat!huhuhuuhu. Ntar saya mau nyobain lagi ah bikin kue mochi, tapi mau nyoba resep yang di kukus. Mau tau beda nya kaya gimana..

Yuuuks bikin kue mochi..