28

Serunya Main ke Rumah Keramik F Widayanto

Sebenernya dah sering banget nih saya lewatin Rumah Keramik F.Widayanto  di Jalan Curug Agung, Tanah Baru-Depok, secara cuman selemparan kolor doang dari rumah,..tapi gak pernah jadi mulu maen kesana! Padahal kalo maen momotoran tiap sabtu-minggu pagi buat blusukan Depok sering banget deh kita lewatin.. tapi ya cuma sekedar ngelewatin doang gak pernah belok mampir.

Sering sih bilang ke si Abi..”Ayo bi, mampir kesitu”… tapi si Abi cuman bilang ” ntar aja Bun kalau jalannya dah bagus, kita maen kesini nya mesti pake mobil nih  coz kayaknya tempatnya keliatan mahal! hahahahha..  halah si abi pencitraan benuer yah, masa mesti pake mobil, padahal kan jalanan di depan Rumah Keramik itu zuper banget ancur nya! Kalah deh kubangan kerbau!

Emang  dulu  jalan Tanah Baru, terutama pas didepan  Rumah Keramik itu ancur nya gak kira-kira! Depok tuh yee (terutama di daerah Tanah Baru) buanyaak banget jalan ancur gak dibetulin .. Surga banget deh buat yang  demen off road, gak usah lah jauh-jaauh ke jalan lintas Sumatera, off road aja di Depok dah!Kalau jalan belusukan gitu banyak nemu jalan ancur dengan lobang menganga disana sini..malah ada yang gak keliatan lagi aspalnya, cuma tinggal sisa tanah berlumpur yang licin banjet kalau ujan! *halao apakabar walikota Depok!

Etapi akhirnya pas awal Oktober, jalan curug Agung dah selesei di beton, jadi muluus. Pasti ada yang pencitraan niih, coz dipinggir jalan ada beberapa spanduk gede , isinya ucapan TERIMAKASIH buat ibu Dra.xxx (dan sejembreng gelar dibelakang namanya), anggota DPRD Depok, dengan logo partai XYZ dan FOTO diri nya!! entah itu beneran warga yang bikin atau si ibu partai itu yang inisiatif bikin sendiri buat kampanye! entahlah..

Jadi mumpung jalannya masih mulus (coz biasanya kalau proyek pencitraan mau pemilu, jalan-jalan banyak diperbaiki, eh pas selesei pemilunya, jalanan langsung deh  ancur lagi! ), yiuks kita meluncur kesana!

Tampak dari luar Rumah Keramik Tanah baru itu sangat asri sekali..dan memang benar, ketika masuk kedalam saya langsung terperangah dengan keasrian nya..Banyak pohon besar dan taman-taman yang ditata dengan cantik! Duuh betah banget deh maen disini! Adeeem banget! Ada penginapannya pula looh! Cantik banget deh rumah penginapannya, kata satpam nya sih, rate penginapannya antar 650rb-1 juta/malem.

Asri bangeet yaaah..betah deh seharian maen disini

Eh terus mahal gak sih masuk kesini.. Uhm ternyata engga kooq.. tiket masuknya cuman 10rb aja,  itupun udah termasuk  guide yang nganterin kita keliling Rumah Keramik dan tiketnya itu bisa dipake buat potongan harga (seharga tiket)  kalau kita makan di resto (minimal 10orb) atau ikut workshop keramik. Jadi itungannya malah  gratis kaan!

Naah yang mahal itu ikut workshop keramiknya.. Untuk ikut workshop keramik, kita mesti bayar 110 rb ( dipotong tiket 10rb, jadi cuma bayar 100rb) untuk 400 gr tanah lempung (clay)..mayan mahal siih.  Kalau rombongan bisa ikut paket nya, jadi  ikut workshop bikin keramik sekaligus dapet makan siang, snack sama minuman.. harga paket untuk dewasa 240rb dan anak-anak (dibawah 10 tahun) 150 rb! Ada juga paket khusus wiskul (cuman makan doang di restonya, gak ikut workshop keramik), bayarnya 175rb untuk dewasa dan anak-anak 135 rb. Tapi menurut saya si gak usah deh ikut paket, malah lebih mahal cuuy! Clay 400 gr itu bisa dipake bareng-bareng aja dan makanan di restonya gak mahal-mahal banget kooq..saya bertiga sama si abi dan aghnat aja cuman abis 85rb aja (kita makan  nasi goreng, pepes nasi, pisang pasir, serabi,singkong keju sama minum  bandrek).  Harga makanannya reasonable banget, dan rasanya juga juara!

Demi anak, saya rela deh bayar 100 ribu buat Aghnat belajar bikin keramik, lagian saya juga bisa ikutan doongs blajar bikin keramik! Clay 400 gr itu terserah mau dibikin apa aja dan bisa dipake bareng-bareng, yang penting clay itu abis dan gak boleh nambah!

Etapi jangan ngebayangin bikin keramiknya kaya adegan pelem Ghost yaa, masih inget kaan pas adegan mbak Demi Moore bikin keramik sambil dipeluk dari belakang sama akang Patrick Swayze ?! (waduh ngomongin pelem Ghost..bener-bener age revealing banget niih! ;p )!

Hayoo ngacung siapa yang dulu rambutnya dipotong model demi Moore! 🙂

Neeeh bukan kaya gitu, tapi bikinnya yang simple banget, cuman di cetak doang di cetakan gips! Just that simple.. Tapi kalau tetep keukeuh mau yang kaya pelem Ghost juga ada, tapi bayarnya lebih mahal ceuu.. bayar 350 rb buat 4 jam blajar..Bayar segitu bisa  dapet claynya yang lebih banyak (1,5 kg), so bisa bikin keramik yang lebih gede kaya mug, vas bunga atau mangkuk tapii sayangnya gak pake bonus peluk-peluk Patrick Swayze yaaa! 🙂

Etadi siapa yah yang bilang bikin keramik dicetak di gips itu Just That Simple?! ayo ngacuung!! ..eh ternyata saya ya?! aaah #garing  #gak lucu #byaliiin #blog saya sendiri inih wweeeks…

Jadi ternyata susyah sodara-sodara..emang sih pas bikinnya mah gampil cuman diteken-teken doang, tapiii pas ngelepasiin dari cetakan itu susyeh mampus..ada teknik nya biar clay nya gampang dilepas dan bentuknya tetep bagus gak penyok-penyok. Jadi setelah clay nya ditekan di cetakan, lalu biar rapi dan rata sisa claynya dipotong pake benang, teyus buat nyopotinnya ambil sedikit clay, kemudian tempelin dipinggir cetakan, kemudian tarik deh dengan arah berlawanan! Nah nariknya itu susyeh ceu,.. Makanya saya minta tolong  buat dicopotin clay nya! Setalah dicopot,dirapiin  pinggirannya biar lebih mulus.

Bisa bikin apa aja sih clay 400 gram itu? Ternyata mayan loh bisa bikin 4 biji keramik dengan ukuran besar, sedang sampe keciil banget.. Jadi kemaren tuh aghnat bikin Angry bird, saya bikin daun yang bisa dijadiin mangkuk, dan sisa clay bisa dibikin lebah sama kupu-kupu buat hiasan mangkuk daun.

Terus setalah claynya dicetak, ternyata proses masih panjaaaaang sampai jadi keramik.. Butuh waktu 3 minggu sampai keramik itu jadi! Iiih lama banget yaah? Emang diapain aja siih sampe lama gitu?

Jadi setelah dicetak, keramik harus dijemur dulu minimal 3 hari (apalagi kalau musim ujam, bisa sampai seminggu lebih), setelah dijemur, terus diwarnai, habis diwarnai baru deh di masukin ke oven dengan suhu 1200 dercel selama 16 jam! wuidiiih lama banget yah dibakarnya! abis di bakar itu, keramik gak boleh langsung diambil, harus didinginin dulu didalam oven itu selama 16 jam lagi! Naah makanya lama banget kan.. tapi jangan kuatir semua proses itu bukan kita yang mengerjakannya, tapi petugas disana, jadi kita gak usah repot bolakbalik kesana buat ngejemur, ngewarnai dan ngebakar.. nah setalah 3 minggu, kita bisa datang lagi kesana buat keramik yang udah jadi! Kalau gak sempet ngambil juga bisa koq minta dikirim aja, nanti tinggal bilang aja kalau keramiknya  mau dikirim lewat pos aja..begicuu!

Terus sambil nunggu makanan di resto, saya maen ke Galery..Disitu dijual banyak keramik cantik. Harga keramik yang termurah 45rb dan yang termahal yang saya liat itu harganya 20 juta!! Mau tau keramik apa yang harganya 20 juta? Ternyata cuman keramik kecil bentuk babi aja  gitu! Apanya yaah yang bikin mahal, padahal ada keramik guci gede banget dengan ukiran harganya cuma 9 juta aja!

Selaen bikin keramik dan makan di resto, kita juga bisa berkeliling ke rumah sang maestro keramik F.Widayanto.. Iiihh ngiler deh liat rumahnya! Bagus banget.. Jadi pengen punya rumah asri kaya gitu.. Di rumahnya banyak dipajang benda-benda seni hasil karyanya kaya lukisan sama keramik.. Kita juga bisa masuk kedalam kamarnya yang berada di lantai 2..etapi kamar mandi di dalam kamarnya itu saluran pembuangannya gak bagus, jadi tercium bau kayak masuk WC umum di terminal gituu! *tutup idung*. sayang banget yaah, padahal kamar mandinya bagus looh, nuansa alami gitu

Kamar mandi bagus tapi bauuu

 

******

Maap poto cuman dikiiit..modem Sitra masih lemoot abis..jadi susah banget mau upload..padahal mau pamer foto saya rumah keramik yang cantik-cantik..ntar saya update deh kalau dah bisa masukin poto-poto narsis! nantikan penayangannya!! 🙂

 

Edit..

Foto dah saya upload yah di sini

159

Kaleici, I Heart

Awalnya gak ada rencana mau ke Kaleci, tapi karena tiket pesawat full booked, jadi kita (saya dan seorang teman) extend semalam di Kaleici. Selain menghemat waktu tempuh ke Bandara, karna Kaleici hanya 10 km dari Bandara Antalya, juga untuk menghemat biaya hotel karna disana banyak bertebaran hostel backpaker yang murah meriah. Salah satunya Sabah Pansiyon, cuma 16,5 Euro semalam. Dengan uang segitu dah dapet breakfast (sayangnya saya gak nyobain breakfastnya karna subuh-subuh dah mesti ke bandara), kamar dua bed dengan AC yang dingin dan TV serta kamar mandi yang bersih, dan juga gratis Wifi yang lumayan kenceng..

Saya booking hotel ini lewat hostelbooker, itu juga setelah membandingkan harga dengan situs booking hotel lainnya seperti agoda dan hostelworld. Ternyata harga yang ditawarkan hostelbookers lebih murah dibanding yang lainnya dan gak ada booking fee. Saya pilih Sabah Pensiyon karna jatuh hati sama bunga tanaman rambat yang tumbuh subur di dinding hostel tersebut.. Nih lihat penampakannya

Tadinya saya mau pilih Hostel Dedekonak, karna persentase review hostel tersebut lebih tinggi dibandingkan hostel Sabah Pansiyon, tapi koq nama hostel tersebut rada-rada gimana gituu..hihihi (ternyata konak dalam bahasa Turki artinya gedung! kirain artinya uhhhmmmm ……*sapu-sapu pikiran kotor*). Akhirnya jam setengah enam sore, sampailah saya ke Kaleci, dengan naek taksi dari bandara. Untungnya ada 3 orang peserta kongres yang berasal dari Maroko, Mesir dan Spanyol mau ke Kaleci juga, jadi kita berlima bisa patungan bayar taksi. Ongkos taksi dari bandara 40 lira..lumayan mahal untuk jarak sedekat itu, karna taksi nya gak mau pakai argo!


Ternyata letak hostel itu cuma 100 meter dari Turkish Broken Minaret. Tadinya saya dah mau nanya dimana letak hotel itu, eh ternyata pas saya clingak clinguk, terlihatlah papan nama hotel itu! Langsung deh kita check in.. Petugas hostelnya ramah-ramah banget, koper saya dibantuin dibawain ke lantai atas. Trus saya juga dikasih peta, serta dijelasin petunjuk arah kalau kita mau jalan-jalan. Karna saya pulang pagi-pagi dan gak dapet breakfast, jadi saya dapet diskon airport transfer dari yang harusnya 24 Euro, jadi cuma 17 euro..


Kita dapet kamar di lantai 2, kamarnya sempit tapi rapiih.. tempat tidurnya ada dua bed, satu bed besar dan satu bed kecil, trus ada TV, AC sama toilet. Semuanya bersih. Lucunya lantai kamar nya radang miring gitu, jadi serasa saya masuk rumah miring di Dufan! Karna waktu saya disini sangat sempit, setelah check in, kita langsung berjalan-jalan seputaran hostel.

Saya suka banget suasana di Kaleci, kota tua yang dikelilingi menara tua, dan gedung-gedung tua bertembok batu yang terawat cantik, dimana sebagian besar dijadikan hostel (pansiyon), restoran dan toko. Orang-orang nya pun ramah-ramah, berbeda sekali ketika saya di Belek. Sepanjang jalan-jalan, banyak yang tersenyum ramah dan menanyakan kita berasal darimana. Tapi kenapa semuanya menebak kita dari Malaysia. Bahkan tanpa diminta pun mereka mau menolong kita berdua untuk mengambil foto.


Ketika sampai di Hidrilik tower, saya jadi kepikiran kenapa tidak sekalian maen ke old harbour saja, karna dari peta yang diberikan petugas hostel, ada harbour di dekat situ. Sayangnya ketika sampai Hidrilik tower suasana sudah gelap, jadi tidak terlihat pemandangan disana yang indah.

Pas di jalan ke arah harbour, saya melewati toko penjual teh dan spices. Penjualnya dengan ramah mempersilahkan saya lihat-lihat, karna saya terlihat penasaran dengan penampakan berbagai macam dan teh yang dia jual. Kemudian tiba-tiba saya di seduhkan teh sama dia..Dia bilang kamu mau teh apa?Saya bilang terserah.. Kemudian saya dibikinin teh pomegranate (delima) dan teman saya dibikinin teh apel. Kita disuruh duduk.. Terus ngobrol-ngobrol deh..


Dia nanya saya dari mana, ada acara apa bisa nyangsang di Kaleici…Kemudian dengan sangat fasihnya dia ngejelasin semua manfaat teh sama bumbu-bumbu yang dia jual buat kesehatan.. Terus saya nanya.."eh beneran nih gak bayar teh yang sudah saya minum ini".. Dia terlihat kaget saya nanya kayak gitu, trus langsung bilang, "Apakah di Indonesia jika ada tamu tidak dilayani, padahal Indonesia adalah negara Islam?Kamu adalah tamu saya, jadi saya berkewajiban melayani tamu dan teh itu benar-benar gratis, kamu jangan takut nanti disuruh bayar!"… Huwah jadi gak enak.. Abisnya saya gak enak dah minum gratis teh nya..

Akhirnya kita ngobrol-ngobrol lagi dah.. Saya sampe ngabisin 3 gelas teh coz ketika gelas saya kosong, langsung dia ambil gelas saya dan dibikinin lagi teh nya.. baik banget yaah.. Eh iya dari hasil ngobrol-ngobrol, dia namanya Ferdy, dari suku Kurdi (dia ngejelasin tentang sejarah suku Kurdi, katanya suku kurdi itu awalnya dari bangsa Arya di Jerman, masih keturunan Hitler, sekarang sebagian besar ada di Iraq, Iran dan sebagian di Suriah dan Turki), kakek buyutnya orang Jerman, dirumah masih ngomong bahasa Kurdi, karna katanya kalau tidak dibiasakan berbahasa Kurdi, nanti lama-lama kelamaan bahasa Kurdi bisa punah (huwaah saya jadi malu, coz sebagai orang Sunda saya gak terbiasa berbahasa Sunda! ) ..Dia juga ceritain kerjaan dia yang sebelum-sebelumnya (dari nyemir sepatu, loper koran, sampe punya usaha toko teh ini). Pokoknya nyenengin banget deh ngobrol sama si Ferdy ini, orang nya lucuu, pengetahuannya luas, bahasa Inggrisnya bagus, padahal dia cuma seorang penjual teh.. gak kerasa terdengar suar adzan Isya (kurang lebih jam 9 malam), jadi kita pamit. Trus karna teh apel di gelas teman saya tidak habis, saya habisin teh apelnya..eh ternyata teh apelnya enaaak banget.. Jadi saya beli deh teh apel (bahasa turkinya elma cayii) itu.. Cuma 100 gram aja (dan belakangan saya nyesel cuma beli sedikit), tetapi sama Ferdiy dikasih 150 gram.. Suer deh teh apelnya enak banget, lebih enak daripada teh apel yang saya cobain di hotel, coz teh apelnya itu dikasih potongan kasar apel kering. jadi berasa banget apel nya…. huwaah jadi kepengen minum teh apel lagiii!!

Setelah itu foto-foto dulu..Trus dadah-dadah deh…


Atas info dari Ferdy, katanya di dekat harbour ada Masjid (bahasa Turkirnya Mescit, tetapi dibacanya Mesjid), bagus deh jadi sekalian sholat di harbour..
Semakin dekat ke arah harbour, ternyata semakin banyak pedagang yang jualan.. Mirip kaya di Blok M.. Kemudian saya nanya ke pedagang sana dimana mesjid dekat harbournya. Ternyata pedagang itu tidak bisa bahasa Inggris, tetapi kemudian dia ramahnya menyuruh kita menunggu karna dia mau memanggil temannya yang bisa bahasa Inggris untuk menjelaskan letak masjidnya… Tuuh kan baik-baik yah orang-orang di Kaleici! :))

Kemudian sampailah kita di Masjid. Ternyata Masjidnya kecil, berbentuk menara tua. Pas saya kesana, pintunya tertutup, kemudian tiba-tiba dari dalam ada sesorang lelaki yang membukakan pintu. Ternyata dia Imam masjid itu. Dia setiap Dzuhur dan Isya (entah kenapa hanya dua waktu sholat itu saja) ke masjid itu untuk menjadi Imam. Tapi pada saat itu saya tidak melihat jemaah lain. Hanya dia seorang di masjid itu! Karena dia buru-buru mau pulang, dia minta tolong untuk mematikan AC, mengunci pintu dan menutup pagar, apabila kita sudah selesai sholat.

Selesei sholat, jalan-jalan sebentar di harbour. Harbour ini merupakan pelabuhan jaman Romawi kuno, jadi disekeliling harbour tersebut terlihat banyak menara tua dan dikelilingi benteng yang terbuat dari batu. Di pelabuhan banyak terlihat kapal yacht, yang merupakan kapal wisata untuk berlayar mengelilingi laut mediteranian dan pegunungan Taurus. Sayangnya saya kesana malam-malam, coba kalau siang pasti pemandangannya bagus, dan saya mau nyobain naik kapal untuk melihat-lihat pegunungan Taurus.

Kaleici Old Harbour

Karna sudah hampir jam setengah sebelas malam, akhirnya kita pulang deh, balik lagi ke hostel. Pas ngelewatin tokonya Ferdy, ternyata tokonya kosong, entah kemana dia pergi. Eh pas dipertigaan jalan, ada yang memanggil nama saya..Amelia.. pas saya nengok ternyata si Ferdy, trus dia nanya apakah ketemu masjidnya? Saya jawab sudah, dan saya langsung pamit mau balik lagi ke hostel karena besok pagi-pagi sudah harus ke bandara.

Ternyata kita salah belok, jadinya bukan kearah hostel, malah nyasar sampai ke Taman Karioglu, dekat Hidrilik tower. Ya udah akhirnya balik lagi deh ke arah hotel.. Pas ngelewatin pertigaan jalan itu, Ferdy manggil-mangil dan dadah-dahin kita lagi..

————–
Maap yaah kalau kepanjangan ceritanya.. Alhamdulillah selesei juga deh nulisnya *lirik tanggal postingan*

Foto nyolong dari sini dan sana dan situ