106

Dongeng Aspendos… Ada Kuis nyaa looooh!!!

Lagi Ji For El For El...hihiihihi … Bingung nih mau ngapain lagi , kerjaan dah beres semuaah…pengen deh kabur nonton Breaking Dawn di Metrople XXI !! hayoo syapa yang mo nyulik saya nonton disana…

*prolog yang ngaco banget*

Haedeuh poto ini sebenernya dari kapan tau pengen di posting tapi suseh yaa nulis kisah perjalanan, gak kaya mba Arie yang hebad banget nulis cerita perjalanannya keliling China-Vietnam.. saya nulis se-iprit ajah gak beres-beres..

ok..here we go (sory kalau ceritanya rada meracau dan gak runut)

Kemaren pas di Antalya, Turki sempet jalan-jalan bentar ke Aspendos, sebuah rerentuhan Amphitheater peninggalan kerajaan Romawi. Saya baru tau, ternyata di Turki itu banyak sekali reruntuhan kerajaan Yunani dan Romawi kuno, bahkan lebih banyak daripada yang ada di Yunani. Selain Aspendos ada juga Perge, Side, Termesos, Olympos, Ephesus, Myra, Khemer dan banyak lagi (*males gugel…tolong para turkiyem bisa sebutin gak yang laennya?*)

Beruntungnya saya pas kesana dapet guide yang super ganteng, namanya Omer Alp Pasa, panggilannya Bang Omer!

Kenalan dulu yaah sama bang Omer … Dia lahir di Istanbul, cuma dari sejak kecil dah pindah ke Antalya. Sepertinya dia sudah nikah coz ada cincin kawin di jarinya!hiiks.

Biar lagi monyong-monyong gitu tetutep keliatan ganteng..


Pas perjalan ke Aspendos, dia nyeritain tentang Antalya .. Katanya di Antalya tuh gak pernah dapet salju pas musim dingin..Eh pernah deng sekitar 15 tahun lalu, tapi itu juga cuma nyangsang di Gunung Taurus.. Awalnya Antalya itu disebut kota "lelaki" coz kebanyakan lelaki yang tinggal disana, tapi kemudian dikirimlah perempuan ke Antalaya dan dengan adanya perempuan itu malah bikin kota Antalya jadi berkembang terutama pariwisatanya! *Hidup Perempuaaan*… Di Antalya juga terkenal sama buah-buahan yang segar-segar, terutama buah jeruk nyaa! (Etapi pas di hotel nyobain buah jeruknya ternyata asyem tenan! ). Pertanian di Antalya juga berkembang pesat karena dengan banyaknya sistem pengairan yang disebut Aquaduct. Antalya ini cuma rame pas summer doang, di luar summer Antalya sepii ..wong aku pas summer kesana aja ramenya cuman di pantai nya aja sama daerah wisatanya.. Ditengah kotanya mah sepiii banget, gak ada orang sebiji pun.. itu ajah summer yah yang katanya rame, apalagi kalau bukan summer, mungkin kaya kota hantu!

Akhirnya gak kerasa sampailah kami serombongan (rombongan kami ada 10 orang dari Thailand namanya Jutarmas dan temannya, umurnya masih muda tapi sudah S3, trus ada Om Roberto dari Brazil, dan tante Marina peneliti dari Italia besama teman-temannya) di Aspendos. Woow ternyata keren sekali, saya serasa di Colloseum Roma.. Dari Bang Omer pula saya tau bedanya antara Colloseum sama Amphitheater, kalau Colloseum bentuknya lingkaran, sedangkan Ampitheater bentuknya setengah lingkaran, meskipun fungsinya hampir sama yaitu sebagai ajang pertandingan gladiator

Aspendos tampak atas…. gambar nyulik dari gugel

Ternyata ada dongeng dibalik pembuatan Aspendos ini..Kata Bang Omer pada jaman dahulu kala ada seorang putri..eh raja. nah Raja ini mau nikahin putrinya yang cantik jelita (seperti sayaah….Bletaaaak!! Wadaw sapa tuh yang lempar bakiak??!) , maka dibikinlah sayembara. Karena raja ini cinta rakyatnya, maka sayembara ini bukan siapa yang bisa bikin seribu candi dalam semalam, atau yang transfer uang paling banyak ke rekening bank nya, tapi siapa yang bisa bikin sesuatu (Alhamdulillah yaa..) bangunan yang bisa mensejahterakan rakyatnya maka dia lah yang dipilih jadi suami putrinya… Duuh raja nya wise banget yaaa.. Andai presiden kita seperti ituu yaah, bukan malah ngabis-ngabisin duit buat kawinan anaknya bermilyar-milyar rupiah!

Maka berbondong bondonglah para pria tampan ( yang pasti bukan debapirez), membuat bangunan. Akhirnya terpilihlah seorang pria yang membuat Aquaduct, karena menurut raja Aquaduct itu penting buat pengairan tanah pertanian rakyatnya sehingga lebih subur.. Bagi yang belum tau Aquaduct, nih penampakannya

Ini namanya Aquaduct.. gambarnya seperti biasa nyulik dari gugel


Etapi pas mau diumumin pemenang sayembaranya di sebuah bangunan Ampitheater, sang raja mendengar ada suara bisikan lirih lelaki …."semoga sang putri menjadi istriku". Raja pun kaget, siapa lelaki yang berbisik seperti itu…klau berani jangan begindang doong, sini ngomong langsung sama eykee* ini Raja Romawi atau Raja taman lawang siih

Akhirnya ketemu deh lelaki itu, ternyata dia berbisik nun jauh diujung bangunan Ampitheater dan dia lah pembuat bangunan Amphitheater tersebut.. Raja pun tambah kaget, kenapa suara bisikan itu bisa sampai di telinganya dan berkesimpulan berarti kualitas audio bangunan ini bagus sekali sehingga suara bisikan pun bisa terdengar sampai jauh. Sang raja kemudian menjadi bingung menentukan siapa yang dipilih untuk calon suami putrinya, antara si pria pembuat Aquaduct dengan sang pria pembuat Amphitheater. Akhirnya diputuskan, sang Raja akan memotong menjadi dua putri nya itu menjadi dua belahan, belahan sebelah kiri untuk Aquaduct, belahan putri sebelah kanan untuk Amphitheater. Lelaki pembuat Ampitheater pun kaget, masa sang putri mau dibelah jadi dua.. Akhirnya dia bilang sama sang Raja, biarlah sang putri menikah sama pria Aquaduct, karena dia tidak tega sang putri yang sangat di cintainya di belah menjadi dua…


Akhirnya dengan siapa putri raja itu menikah dan apa alasannya?!! *yang jawab bener dapet tempelan magnet kulkas dari Turki*

Hayooo buruuan jawaaab
























159

Kaleici, I Heart

Awalnya gak ada rencana mau ke Kaleci, tapi karena tiket pesawat full booked, jadi kita (saya dan seorang teman) extend semalam di Kaleici. Selain menghemat waktu tempuh ke Bandara, karna Kaleici hanya 10 km dari Bandara Antalya, juga untuk menghemat biaya hotel karna disana banyak bertebaran hostel backpaker yang murah meriah. Salah satunya Sabah Pansiyon, cuma 16,5 Euro semalam. Dengan uang segitu dah dapet breakfast (sayangnya saya gak nyobain breakfastnya karna subuh-subuh dah mesti ke bandara), kamar dua bed dengan AC yang dingin dan TV serta kamar mandi yang bersih, dan juga gratis Wifi yang lumayan kenceng..

Saya booking hotel ini lewat hostelbooker, itu juga setelah membandingkan harga dengan situs booking hotel lainnya seperti agoda dan hostelworld. Ternyata harga yang ditawarkan hostelbookers lebih murah dibanding yang lainnya dan gak ada booking fee. Saya pilih Sabah Pensiyon karna jatuh hati sama bunga tanaman rambat yang tumbuh subur di dinding hostel tersebut.. Nih lihat penampakannya

Tadinya saya mau pilih Hostel Dedekonak, karna persentase review hostel tersebut lebih tinggi dibandingkan hostel Sabah Pansiyon, tapi koq nama hostel tersebut rada-rada gimana gituu..hihihi (ternyata konak dalam bahasa Turki artinya gedung! kirain artinya uhhhmmmm ……*sapu-sapu pikiran kotor*). Akhirnya jam setengah enam sore, sampailah saya ke Kaleci, dengan naek taksi dari bandara. Untungnya ada 3 orang peserta kongres yang berasal dari Maroko, Mesir dan Spanyol mau ke Kaleci juga, jadi kita berlima bisa patungan bayar taksi. Ongkos taksi dari bandara 40 lira..lumayan mahal untuk jarak sedekat itu, karna taksi nya gak mau pakai argo!


Ternyata letak hostel itu cuma 100 meter dari Turkish Broken Minaret. Tadinya saya dah mau nanya dimana letak hotel itu, eh ternyata pas saya clingak clinguk, terlihatlah papan nama hotel itu! Langsung deh kita check in.. Petugas hostelnya ramah-ramah banget, koper saya dibantuin dibawain ke lantai atas. Trus saya juga dikasih peta, serta dijelasin petunjuk arah kalau kita mau jalan-jalan. Karna saya pulang pagi-pagi dan gak dapet breakfast, jadi saya dapet diskon airport transfer dari yang harusnya 24 Euro, jadi cuma 17 euro..


Kita dapet kamar di lantai 2, kamarnya sempit tapi rapiih.. tempat tidurnya ada dua bed, satu bed besar dan satu bed kecil, trus ada TV, AC sama toilet. Semuanya bersih. Lucunya lantai kamar nya radang miring gitu, jadi serasa saya masuk rumah miring di Dufan! Karna waktu saya disini sangat sempit, setelah check in, kita langsung berjalan-jalan seputaran hostel.

Saya suka banget suasana di Kaleci, kota tua yang dikelilingi menara tua, dan gedung-gedung tua bertembok batu yang terawat cantik, dimana sebagian besar dijadikan hostel (pansiyon), restoran dan toko. Orang-orang nya pun ramah-ramah, berbeda sekali ketika saya di Belek. Sepanjang jalan-jalan, banyak yang tersenyum ramah dan menanyakan kita berasal darimana. Tapi kenapa semuanya menebak kita dari Malaysia. Bahkan tanpa diminta pun mereka mau menolong kita berdua untuk mengambil foto.


Ketika sampai di Hidrilik tower, saya jadi kepikiran kenapa tidak sekalian maen ke old harbour saja, karna dari peta yang diberikan petugas hostel, ada harbour di dekat situ. Sayangnya ketika sampai Hidrilik tower suasana sudah gelap, jadi tidak terlihat pemandangan disana yang indah.

Pas di jalan ke arah harbour, saya melewati toko penjual teh dan spices. Penjualnya dengan ramah mempersilahkan saya lihat-lihat, karna saya terlihat penasaran dengan penampakan berbagai macam dan teh yang dia jual. Kemudian tiba-tiba saya di seduhkan teh sama dia..Dia bilang kamu mau teh apa?Saya bilang terserah.. Kemudian saya dibikinin teh pomegranate (delima) dan teman saya dibikinin teh apel. Kita disuruh duduk.. Terus ngobrol-ngobrol deh..


Dia nanya saya dari mana, ada acara apa bisa nyangsang di Kaleici…Kemudian dengan sangat fasihnya dia ngejelasin semua manfaat teh sama bumbu-bumbu yang dia jual buat kesehatan.. Terus saya nanya.."eh beneran nih gak bayar teh yang sudah saya minum ini".. Dia terlihat kaget saya nanya kayak gitu, trus langsung bilang, "Apakah di Indonesia jika ada tamu tidak dilayani, padahal Indonesia adalah negara Islam?Kamu adalah tamu saya, jadi saya berkewajiban melayani tamu dan teh itu benar-benar gratis, kamu jangan takut nanti disuruh bayar!"… Huwah jadi gak enak.. Abisnya saya gak enak dah minum gratis teh nya..

Akhirnya kita ngobrol-ngobrol lagi dah.. Saya sampe ngabisin 3 gelas teh coz ketika gelas saya kosong, langsung dia ambil gelas saya dan dibikinin lagi teh nya.. baik banget yaah.. Eh iya dari hasil ngobrol-ngobrol, dia namanya Ferdy, dari suku Kurdi (dia ngejelasin tentang sejarah suku Kurdi, katanya suku kurdi itu awalnya dari bangsa Arya di Jerman, masih keturunan Hitler, sekarang sebagian besar ada di Iraq, Iran dan sebagian di Suriah dan Turki), kakek buyutnya orang Jerman, dirumah masih ngomong bahasa Kurdi, karna katanya kalau tidak dibiasakan berbahasa Kurdi, nanti lama-lama kelamaan bahasa Kurdi bisa punah (huwaah saya jadi malu, coz sebagai orang Sunda saya gak terbiasa berbahasa Sunda! ) ..Dia juga ceritain kerjaan dia yang sebelum-sebelumnya (dari nyemir sepatu, loper koran, sampe punya usaha toko teh ini). Pokoknya nyenengin banget deh ngobrol sama si Ferdy ini, orang nya lucuu, pengetahuannya luas, bahasa Inggrisnya bagus, padahal dia cuma seorang penjual teh.. gak kerasa terdengar suar adzan Isya (kurang lebih jam 9 malam), jadi kita pamit. Trus karna teh apel di gelas teman saya tidak habis, saya habisin teh apelnya..eh ternyata teh apelnya enaaak banget.. Jadi saya beli deh teh apel (bahasa turkinya elma cayii) itu.. Cuma 100 gram aja (dan belakangan saya nyesel cuma beli sedikit), tetapi sama Ferdiy dikasih 150 gram.. Suer deh teh apelnya enak banget, lebih enak daripada teh apel yang saya cobain di hotel, coz teh apelnya itu dikasih potongan kasar apel kering. jadi berasa banget apel nya…. huwaah jadi kepengen minum teh apel lagiii!!

Setelah itu foto-foto dulu..Trus dadah-dadah deh…


Atas info dari Ferdy, katanya di dekat harbour ada Masjid (bahasa Turkirnya Mescit, tetapi dibacanya Mesjid), bagus deh jadi sekalian sholat di harbour..
Semakin dekat ke arah harbour, ternyata semakin banyak pedagang yang jualan.. Mirip kaya di Blok M.. Kemudian saya nanya ke pedagang sana dimana mesjid dekat harbournya. Ternyata pedagang itu tidak bisa bahasa Inggris, tetapi kemudian dia ramahnya menyuruh kita menunggu karna dia mau memanggil temannya yang bisa bahasa Inggris untuk menjelaskan letak masjidnya… Tuuh kan baik-baik yah orang-orang di Kaleici! :))

Kemudian sampailah kita di Masjid. Ternyata Masjidnya kecil, berbentuk menara tua. Pas saya kesana, pintunya tertutup, kemudian tiba-tiba dari dalam ada sesorang lelaki yang membukakan pintu. Ternyata dia Imam masjid itu. Dia setiap Dzuhur dan Isya (entah kenapa hanya dua waktu sholat itu saja) ke masjid itu untuk menjadi Imam. Tapi pada saat itu saya tidak melihat jemaah lain. Hanya dia seorang di masjid itu! Karena dia buru-buru mau pulang, dia minta tolong untuk mematikan AC, mengunci pintu dan menutup pagar, apabila kita sudah selesai sholat.

Selesei sholat, jalan-jalan sebentar di harbour. Harbour ini merupakan pelabuhan jaman Romawi kuno, jadi disekeliling harbour tersebut terlihat banyak menara tua dan dikelilingi benteng yang terbuat dari batu. Di pelabuhan banyak terlihat kapal yacht, yang merupakan kapal wisata untuk berlayar mengelilingi laut mediteranian dan pegunungan Taurus. Sayangnya saya kesana malam-malam, coba kalau siang pasti pemandangannya bagus, dan saya mau nyobain naik kapal untuk melihat-lihat pegunungan Taurus.

Kaleici Old Harbour

Karna sudah hampir jam setengah sebelas malam, akhirnya kita pulang deh, balik lagi ke hostel. Pas ngelewatin tokonya Ferdy, ternyata tokonya kosong, entah kemana dia pergi. Eh pas dipertigaan jalan, ada yang memanggil nama saya..Amelia.. pas saya nengok ternyata si Ferdy, trus dia nanya apakah ketemu masjidnya? Saya jawab sudah, dan saya langsung pamit mau balik lagi ke hostel karena besok pagi-pagi sudah harus ke bandara.

Ternyata kita salah belok, jadinya bukan kearah hostel, malah nyasar sampai ke Taman Karioglu, dekat Hidrilik tower. Ya udah akhirnya balik lagi deh ke arah hotel.. Pas ngelewatin pertigaan jalan itu, Ferdy manggil-mangil dan dadah-dahin kita lagi..

————–
Maap yaah kalau kepanjangan ceritanya.. Alhamdulillah selesei juga deh nulisnya *lirik tanggal postingan*

Foto nyolong dari sini dan sana dan situ

































84

Turkish Delight, Turkish Bath, Turkish Toilet !

Turkish Delight atau bahasa sononya Lokum, merupakan penganan paling terkenal dari Turki. Turkish delight dibuat dari gula, tepung sama jelly, jadi rasanya manis dan kenyal-kenyal gitu.. Kata tante wiki, turkish delight ditemukan (emang turkish delight pernah ilang gitu?:p) oleh Bekir Endi pada tahun 1776. Pertama kali nyobain, saya gak suka coz rasanya luar biasa maniiiiis, dah gitu kenyal2 kaya campuran mochi sama marshmallow.. Waktu itu nyoba turkish delight yang plain tanpa isi. Besoknya saya penasaran pengen nyobain lagi dan karena saya ragu apakah yang kemaren saya makan itu benar2 turkish delight atau bukan..coz kalo memang rasanya semanis itu, kenapa banyak orang suka dan terkenal ke seluruh dunia?!

Jadi tadi siang pas coffe break bertanyalah saya sama waiter, yang mana turkish delight..Trus waiternya bengong gak ngerti apa itu turkish delight! Yaaa ampun mas waiter ganteng (cowok turki ganteng-ganteng looh..sampe ngeces ngeliatinnya! hahahah) masa turkish delight gak tau?! tapi trus saya langsung inget sama jeung amal -seorang selebritis turkiyem-,yang bilang kalo sebagian besar orang turki itu gak bisa bahasa Inggris.. Jadi saya langsung bilang aja lokum. trus dia langsung nunjuk ke tray yang berisi penganan berwarna warni..saya langsung bertanya yang mana tepatnya trukish delight itu, dan dia bilang semuanya..


Ok, berarti kemaren yang saya makan adalah benar turkish delight, karena kemaren saya mengambil dari tray yang sama… dan ternyata turkish delight bermacam-macam warna, rasa dan bentuknya.. Kali ini saya mengambil turkish delight berwarna hijau.. Setelah saya gigit, ternyata dibagian dalamnya terdapat potongan kacang pistachio, dan rasanya tidak semanis dan sekenyal yang kemaren..Hmm, enak juga turkish delight isi kacang pistachio ini!

Trus saya tau Hamam atau Turkish Bath, gegara baca Naked traveler.. Dari situ saya dah pengen banget nyobain mandi Hamam.. Eh pas di hotel saya ngeliat ada pamflet Gratis Hamam dan sauna buat semua tamu hotel..cihuy langsung mupeng dong sayah pengen nyoba.. Tapi gegara jadwal padet dan urusan kamar yang ribet, akhirnya gak jadi mulu nyobain Hamam.. Di pamflet ditulis Hamam buka dari jam 08.00 – 20.00..
Jadi, tadi hampir jam tujuh malam, pergilah saya sama temen ke Hamam.. Pas nyampe sana dah jam setengah delapan, karena sebelum ke sana saya ada urusan sama EO tentang masalah kamar yang makin hari makin ribet aja! 😦

Sampai sana, saya bertanya apakah hamamnya sudah tutup apa belum..Trus salah satu pegawainya -seorang akang ganteng berkulit hitam manis, bertato dan bernama Memet- menjawab bahwa hamam nya sudah tutup, karena setengah jam sebelum jam delapan malam, sudah harus dibersihkan dan tidak menerima tamu lagi.. Tapi dia dengan ramahnya bilang, jangan kecewa, dan biarkan saya menjelaskan tentang pelayanan ini. Jadi diajaklah kami berdua berkeliling..Ternyata selain ada Hamam, disitu juga ada Sauna, Steam, Cold swiiming pool, jacuzzi dan fitness center. dan semuanya gratis, kecuali kita mau ikut paket… tapi harga paketnya mahiilll buanget.. untuk paket hamam selama 2 jam dikenakan biaya 50 Euro!! aih buset hampir 625 ribu!! Paket hamman nya terdiri dari body massage, face peeling & masker, sama apalagi gitu (sory lupa, kertas berisi penjelasan paket hamam yang ditulis sama akang Memet nya ilang! :p).. Trus saya tanya apakah Hamanya campur antara cowok sama cowek? Dia bilang Hamamnya campur antara cewek sama cowoK!! huawaaa..gak mungkin dong saya ikut hamam campur!! ihiks.. tapi dia bilang lagi, kalao mau, besok kesini lagi aja sekitar jam 6 – 7 malam, karena jam segitu hamam sudah sepi dan semua tamu sudah keluar..Ok deh akang memet, mudah-mudah besok sayah bisa Hamam.. Trus akhirnya saya tanya apakah saya bisa foto-foto Hamamnya.. dia bilang silahkan! Cihuy,

Penampakan Hamam

Apa itu Turkish Toilet hehehe itu cuma istilah saya aja gegara frustasi sama toilet duduk di Turki yang semprotanya gak pas nyemprotnya! Awalnya saya merasakan turkish toilet ini di bandara Attaturk di Istanbul.. Pasti doong setelah turun peswat yang paling most wanted di cari itu adalah toilet!! Apalagi buat yang beser kayak saya.. di pesawat aja saya sampe sepuluh kali bolak balik ke toilet..Eh ternyata bahasa turki nya toilet adalah WC !! sama yah kaya bahasa Indonesia! Toilet di turki ini rada beda sama di Indonesia, kalo disini buat menyiram nya kan pake tuas yang ada disamping bawah dudukan toilet, nah Turkish Toilet ini, alat penyiramnya ada di atas toilet dan menempel ditembok.. Kalo bagian ini gak bikin frustasi cuma awalnya mesti nyari2 dulu dimana penyiramnya.. Yang bikin nyebelin tuh alat penyemprotnya, itu loh yang biasanya nempel di ujung dudukan toilet, dimana kalo dah selesai pipis, kita putar keran yang ada dibawah dan muncratlah air dari semprotan itu untuk membersihkan pipis.. Kalo toilet di Indonesia kan arah muncratan air dari semprotan itu pas banget kan sama “lobang itu”, nah kalo Turkish Toilet ini, arah semprotannya itu gak pas! Saya sampe gerak2in pa**at buat nyari posisi yang pas supaya airnya nyampe.. ternyata gak bisa2 juga tuh menuju tempat yang “pas”! sampe frustasi sayah! akhirnya saya basahi saja tisue dengan air semprotan itu, baru kemudian saya bilas secara manual! :p

Saya pikir mungkin hanya toilet di bandara Attaturk aja yang bermasalah, ternyata pas di bandara Antalya, kejadiannya juga sama seperti yang di Attaturk.. Hmmm. akhirnya bertanyalah saya sama temen, apakah dia merasakan hal yang sama seperti saya.. ternyata teman saya juga merasakan yang sama.. dia sampai basah celananya gegara semprotannya gak pas itu! Huawaa
Eh ternyata pas di hotel, kejadiannya juga sama, arah semprotan air tidak pas.. bahkan di dua hotel yang berbeda juga masalahnya seperti itu!! Dari kejadian itu saya mimikirkan apakah cetakan “lobang” orang turki tidak sama dengan orang Indonesia, sehingga mereka membuat arah semprotan seperti itu? Hmmm perlu diteliti lebih lanjut nih!! Haahhahahahah

Penampakan Turkish Toilet

—–
*postingan geje..halah jauh-jauh ke turki cuma ngomongin toilet! hihihii