48

RSS (Rempong Sama Sapi)

Jadi dah lebih dari  dua mingguan ini saya jadi single parents,  bukan single parents gegara divorce loooh *amit-amit jabang bajay oren warnanya*, tapi gegara si Abi-my hubby-, pindah ke kantor konsultan IT (SAP).   Selama 6 bulan kedepan si abi ditugasin ke kota Malang, tepatnya di daerah gunung Kawi (eh ini bukan mau ngepet yah ke gunung Kawi, tapi tugas ke peternakan sapi Greenfields! mau belajar merah  sapi dese *langsung diselepet si abi* #ampuni istrimu yang cantik ini yah bi

Namapun jauh yaa Depok-Malang, yang menurut primbon mbah Google jaraknya 888 km (aih nomer cantik banget yaah), jadi gak bisa deh PJKA ( Pulang Jum’at Kembali Ahad, minjem istilahnya kak Allisa Yustica Krones)!  Dari kantornya cuman dijatah pulang 2 minggu sekali supaya bisa ngejar target  project instalment SAP di Greenfields selama 6 bulan  (selain itu juga buat ngehemat tiket pesawat kali yee).

Nah pas pulang  minggu lalu, si abi  bawain oleh-oleh susu rasa keju manis sekardus. Mana bawanya penuh perjuangan pula  coz  susunya digembol dalem tas ranselnya, jadi  berat ajubileh deh tasnya.  Trus pas pulang gak dapet taksi biru, jadinya dese pulang naek kereta yang penuhnya amit-amit  sambil bawa gembolan susu #eh gembolan susu?? *rolling eyes*

Ternyata  Greenfields itu produsen susu Real Good yah, dan saya baru tau Real Good ada yang rasa keju manis. Trus tumben-tumbenan si Aghnat doyan susu! Kata Aghnat susuanya enak  rasanya kaya rasa permen jagung! Emang bener sih pas saya cobain ternyata rasanya emang kaya permen jagung! Enyaak….  Gak sia-sia deh si abi bawa gembolan susu berat-berat! Ntar pulang bawa lagi yah bi! Eh bawain keju mozarella juga yah bi, biar bisa bikin Chicken & Mushroom Baked rice resepnya Bebe  (dah pernah bikin sih, tapi gak pake mozarella cheese, kali aja jadi tambah enak kalo pake mozarella)

Nah, berhubung si abi kerjanya jauh di Malang sana, dan cuman pulang Sabtu-Mingu, dan itupun dua minggu sekali (bulan ini malah 3 minggu gak pulang coz kerjaannya dipadetin, katanya biar akhir tahun nanti liburnya lebih lama), jadi saya lah yang kebagian rempong ngurusin sapi   pencairan JHT  Jamsostek sama Dana Pensiun Manulife.

Ada yang bilang sih JHT Jamsosteknya gak usah diambil, biar aja diterusin sama kantor yang baru. Tapi kita punya rencana uangnya mau dimasukin ke tabungan ONH aja, coz tau sendiri kan antrian Haji tuh butuh waktu bertahun-tahun. Daerah Depok aja butuh waktu 3-5 tahun,dan katanya kalau Jakarta 5-7 tahun yah? eh itu masih mending dibanding Jogjakarta yang waktu tunggu nya sampe 10 tahun! Ckckckck..lama banget kaan! Jadi mumpung ada uang yang bisa dicairin, jadi dipake aja dulu buat ONH, mudah-mudahan segera dapet panggilan haji saat masih cantik imut muda dan sehat! Aamiin *doain yaa*

Eternyata setelah tetelponan ke Jamsostek cabang Depok, sekarang tuh ngambil JHT Jamsostek gak bisa diwakilin! Jeger banget deh.. Katanya karna ada kasus ada orang yang nyairin JHT yang bukan hak nya, jadi mulai tahun 2011, pencairan JHT gak bisa diwakilin lagi coz pada saat pencairan orang yang bersangkutan harus difoto!

Saya gak tau sih apa emang peraturan itu cuman di Jamsostek cabang Depok, atau diseluruh cabang.. Adakah temans yang punya pengalaman nyairin Jamsostek? Beberapa teman saya emang bilang gak bisa diwakilin, tapi koq setelah saya googling ternyata ada tuh yang bisa diwakilin. Menurut saya sih aneh banget kalo gak bisa diwakilin samsek..Gimana tuh nasib dana para pekerja yang pindah kerja ke luar negeri, atau kaya kasus suami saya yang kerjanya dipelosok, jadi susah nyari waktu buat ngurus pencairan dana JHT? Sengaja kali yah tuh Jamsostek bikin peraturan ribet biar lebih lama “ngekepin’ dana pekerja! Huh

Trus mengenai DPLK (Dana Pensiun Lembaga Keuangan) Manulife, kenapa mau dicairin juga? Kita sih mikirnya supaya lebih fleksibel aja makenya, jadi rencananya dana pensiun itu mau dipindahin ke RDS (Reksa Dana Saham) aja jadi bisa sewaktu-waktu kalau ada keperluan Luar Biasa Penting Banget Sekali  bisa dicairin  coz dana pensiun kan terikat kontrak sampe usia 56 tahun gak bisa dicairin. Setelah usia pensiun pun  gak bisa dicairin sekaligus (karena terikat peraturan pemerintah yang katanya jika dana pensiun diatas 100 juta maka pencairan cuma 20% aja, dan sisanya dibayarkan bertahap setiap bulan). Padahal kan enak dibayar sekaligus kan yaah, jadi uangnya bisa dijadiin modal bisnis dihari tua gitu!

Persyaratan buat nyairin DPLK  Manulife gak ribet sih cuman :

  1. Copy KTP
  2. Kartu Manulife Asli
  3. Copy NPWP
  4. Copy Rekening Tabungan
  5. Copy Surat refensi perusahaan
  6. Mengisi form pengalihan dana (ditandatangani dan diberi materai)

Etapi, liat doong potongannya jika mau dicairin semuanya

jika ingin ditutup semua dananya proses lebih lama 28 hari kerja untuk potongannya sendiri 5% penalti 5% pajak progresive dan biaya pengelolaan 0.75 persen.

Aiih bujug banget kan potongannya. sampe 10,75% aja gitu! *pencet-pencet kalkulator* Duuh gak rela banget deh dana kita “dirampok” sampe segitu gedenya (zakat aja cuma 2,5%  cyiin).  Coba kalo dananya ada 10 Milyar gitu *lebay, eh alhamdulillah deh kalo punya uang segitu*,  jadi kena potongan minimal 1.075.000.000 *nolnya kurang banyak madame* , itu juga bisa lebih gede coz kena pajak progresive! Banyaak banget kaan.. uang satu  em lebih  di ambil buat bayar potongan ini itu??!!  Aku gak relaa mamaaah!! *meraung-raung*

Jadi saya bilangin aja ke si abi supaya uang di DPLK gak usah diambil, biarin aja didiemin sama beranak cucu dan bercicit  jadi 100 M. Tapi si abi bilang, kalau suatu saat kita perlu banget gimana, malah tambah gede aja kan potongannya dan bakal lebih gak rela lagi.  Jadi mending sekarang aja dicairinnya, mumpung uangnya cuma 10 M! #ceritanya ngayal tingkat dewa punya uang em em an*

Akhirnya diputusin supaya si abi nyari info ke temennya yang dah duluan resign gimana proses pencairan DPLK Manulife. Dan menurut info dari salah satu temenya ternyata DPLK Manulife bisa dialihkan ke bank rekanan (salah satunya BRI), dan jika sudah dialihkan ke rekanan maka bisa diambil seluruhnya dan potongannya cuman 3%! Huraaa banget kaan …#aku padamu BRI

*mayan deh uang  1 M yang mestinya buat bayar potongan bisa dipake  buat jalan jalan keliling eropah pake kapal pesiar* #mule ngayal lagi

Jadi begitulah kerempongan saya ketika gak ada si abi. Selain rempong ngurus ternak sapi, kambing dan ayam :p  dan saya juga rempong ngurus si kunyil Aghnat. Mana Aghnat sempet sakit pula, dan saat itu si mbak lagi pulang kampung..hadeuh kalo kata CinLau mah  bhener bhener chape. Kalau ada si abi bisa gantian jagain Aghnat, dan saya bisa asik masyuk internetan  eh bikin tugas kuliah masak dan bebersih rumah (cuma sekedar wacana doang sih kalau soal bebersih rumah). Alhamdulillahnya aghnat cuma sebentar aja sakit panas nya. Saya dah panik aja takut Aghnat kena demam berdarah lagi coz 5 bulan lalu kan Aghnat sempat dirawat di RS gegara DB.

Alhamdulillah ya Allah keluarga kecil kami masih diberi nikmat sehat!

Nah sebagai hiburan, kita liat kegiatan sehari hari si abi merah sapi  di peternakan sapi! *dibejek bejek si abi*.. Jadi si abi tuh suka kirim video lewat whatapps buat ngasih liat Aghnat peternakan sapi di Greenfields. Katanya disana ada 5600 ekor  sapi Australia (ralat di video dibilang 4000 ternyata yang bener 5600 ekor) , dan ada ratusan kandang sapi.. wuidih banyak banget yaah? Tempat pemerahan susu sapi nya juga bersih banget deh, dan pegawai disana mesti pake masker dan penutup kepala supaya lebih steril.

Yuk mare liat sapi-sapi

Advertisements
44

Kisah Sepotong Mochi

Horee…..

Minggu kemaren saya bikin kue mochi.. Gegaranya pas hari minggu pagi kan saya jalan-jalan ke Cibodas sama Aghnat, Abi dan Fatma (adiknya si abi).. eh disana ngeliat banyak yang jual mochi.. Duh ngiler banget deh pengen makan mochi! Ya udah lah terus saya beli deh kue mochi itu 4 keranjang, harganya 12 ribu. Dah rada curiga sih pas beli, kenapa pas saya pegang koq enteng banget kaya gak ada isinya. Tapi kata adek yang jualnya, emang isinya cuma sedikit, 1 keranjang cuma isi 5 biji aja. Yo wes lah,saya bawa aja tuh mochi masuk mobil.

Pas di mobil, saya langsung buka deh secara dah ngidam berat makan kue mochi… eh pas dibuka, ampuuun deh itu buletan mochi meni segede-gede upil (bukan upil gw looh tapi upilnya emaknya rafaa! hahahaha). Jadi itu mochi meni kecil pisan, sama kelereng aja kayaknya lebih gedean kelereng deeeh, dan dalemnya gak ada isi kacang nya, dah gitu rasaanya horor banget.. kaya rasa ingus!!! hiiiy *sumpee akyu belum nyobain ingus*

Duh nyebelin banget..dah ngidam makan mochi to the max, eh akhirnya cuma nyobain ingus eh mochi rasa ingus! hiks hiks
Duh kenapa sih para pembuat mochi itu gak bikin mochi yang bener gitu (kayak Mochi Sukabumi yang rasanya enaaak banget, entah merk apa), jadi kan para pembeli gak bakal kecewa dan yang pasti bakal repeat order.. Kalau jual kayak gitu kan,saya yakin deh gak bakal deh ada yang mau beli mochi itu lagiiiiii! huh

Akhirnya sepanjang jalan saya gugling deh resep mochi sukabumi, dan berniat di rumah mau bikin ajah, daripada ngeces terus kepengen mochi tapi gak kesampean..
Sampe rumah, tadinya mau langsung bikin, tapi apa daya malah saya mual dan muntah-muntah (duuuh segitu nya gegara gak kesampean makan mochi, langsung deh dedek cacing di perut bereaksi), jadi saya gogoleran dulu di kasur sambil ileran tiduran..

Bangun tidur dah sore aja, padahal sebentar lagi Fatma dah mau pulang ke Jogja. Padahal kan dia juga kepengen nyobain mochi hasil karya saya. Ya udah deh langsung saya ke warung belanja bahan-bahan buat mochi. Bahan-bahannya sih gampang cuma tepung ketan, tepung sagu, gula sama kacang.

Dari hasil gugling di internet ternyata ada banyak cara buat bikin mochi, ada yang direbus, di kukus sama pake microve. Saya pilih yang direbus, karna kayaknya lebih simpel..
Ini dia resep kue mochi (resep nyolong dari sini)

Bahan Biang:
1 sdm tepung sagu
2 sdm air
Aduk di atas api sampai mengental

Bahan kulit:
200 gr tepung ketan (sebaiknya yang baru ditumbuk)
175 ml air
garam sesuai selera

pewarna makanan

Rebus:
75 gr gula pasir campur yang dicampur dengan 25 ml air dan bubuhi sedikit vanili. (kayaknya gulanya kurang tuh coz menurut saya kurang manis, kalo suka yang lebih manis kayak saya
, gulanya ditambahin aja yaah)

Bahan isi/filling:
100 gr kacang tanah, sangan
Gula putih atau gula merah, sesuai selera
Garam, sesuai selera
(saya pake enting-enting kacang aja, coz lebih praktis tinggal dihalusin aja enting-enting nya..belinya di Indom**et, harganya 6500)

Bahan taburan:
(Pilihan bisa bermacam-macam, sesuai selera. Bisa:
1. Tepung tapioka
2. Biji wijen yang telah disangan, atau
3. Kacang tanah yang sudah disangan lalu ditumbuk kasar
4. dll, sesuai selera
(karna pas saya cobain kulitnya kurang manis, jadi saya tabur pake enting-enting halus, trus baru kemudian di tabur lagi pakai tepung sagu..rasanya jadi lebih enak dan lebih berasa kacangnya)

Cara membuat:

Kulit:
1. Campur bahan biang ke dalam tepung ketan. Masukkan pula garam. Aduk rata.

2. Tuangi adonan dengan air dan air gula bergantian, sedikit-sedikit sambil diuleni dnegan tangan.

3. Uleni terus hingga adonan kalis di tangan dan dapat dibentuk.

4. Adonan dibagi dua atau tiga sesuai selera. Yang satu biarkan putih, yang lain beri warna.(saya pakai pewarna merah dan hijau, tapi gak usah pake juga gpp coz setelah ditabur kacang &sagu, warnanya jadi gak keliatan kooq)



Adonan mochi sebelum dibentuk bulat kecil kecil

5. Ambil adonan sebanyak yang diinginkan untuk besar kue. Pipihkan, lalu isi dengan bahan isi. Tutup kembali dan bentuk bulat. Kerjakan hingga adonan putih dan warna lain habis.

Aghnat bantuin bulet-buletin adonan kulit mochi

6. Rebus air hingga mendidih. Masukkan bulatan-bulatan adonan dan biarkan mengapung. Angkat lalu celupkan ke dalam air dingin matang. Angkat dan tiriskan.

Kue mochi yang sudah direbus

7.Gulingkan ke dalam tepung tapioka atau pilihan taburan lainnya.


Taraaa.. kue mochi nya dah jadi.. penampakannya tidak menggiurkan yaah!Padahal dah dikasih daun boleh motek! hahahha.. Tapi rasanya beneran enak kooq! *menghibur diri*

Akhirnya jadi juga deh kue mochi nya. Semuanya bilang enaaak, kecuali Aghnat coz Aghnat gak mau makan kue mochi nya, padahal pas bikinnya paling semangat!huhuhuuhu. Ntar saya mau nyobain lagi ah bikin kue mochi, tapi mau nyoba resep yang di kukus. Mau tau beda nya kaya gimana..

Yuuuks bikin kue mochi..