48

RSS (Rempong Sama Sapi)

Jadi dah lebih dari  dua mingguan ini saya jadi single parents,  bukan single parents gegara divorce loooh *amit-amit jabang bajay oren warnanya*, tapi gegara si Abi-my hubby-, pindah ke kantor konsultan IT (SAP).   Selama 6 bulan kedepan si abi ditugasin ke kota Malang, tepatnya di daerah gunung Kawi (eh ini bukan mau ngepet yah ke gunung Kawi, tapi tugas ke peternakan sapi Greenfields! mau belajar merah  sapi dese *langsung diselepet si abi* #ampuni istrimu yang cantik ini yah bi

Namapun jauh yaa Depok-Malang, yang menurut primbon mbah Google jaraknya 888 km (aih nomer cantik banget yaah), jadi gak bisa deh PJKA ( Pulang Jum’at Kembali Ahad, minjem istilahnya kak Allisa Yustica Krones)!  Dari kantornya cuman dijatah pulang 2 minggu sekali supaya bisa ngejar target  project instalment SAP di Greenfields selama 6 bulan  (selain itu juga buat ngehemat tiket pesawat kali yee).

Nah pas pulang  minggu lalu, si abi  bawain oleh-oleh susu rasa keju manis sekardus. Mana bawanya penuh perjuangan pula  coz  susunya digembol dalem tas ranselnya, jadi  berat ajubileh deh tasnya.  Trus pas pulang gak dapet taksi biru, jadinya dese pulang naek kereta yang penuhnya amit-amit  sambil bawa gembolan susu #eh gembolan susu?? *rolling eyes*

Ternyata  Greenfields itu produsen susu Real Good yah, dan saya baru tau Real Good ada yang rasa keju manis. Trus tumben-tumbenan si Aghnat doyan susu! Kata Aghnat susuanya enak  rasanya kaya rasa permen jagung! Emang bener sih pas saya cobain ternyata rasanya emang kaya permen jagung! Enyaak….  Gak sia-sia deh si abi bawa gembolan susu berat-berat! Ntar pulang bawa lagi yah bi! Eh bawain keju mozarella juga yah bi, biar bisa bikin Chicken & Mushroom Baked rice resepnya Bebe  (dah pernah bikin sih, tapi gak pake mozarella cheese, kali aja jadi tambah enak kalo pake mozarella)

Nah, berhubung si abi kerjanya jauh di Malang sana, dan cuman pulang Sabtu-Mingu, dan itupun dua minggu sekali (bulan ini malah 3 minggu gak pulang coz kerjaannya dipadetin, katanya biar akhir tahun nanti liburnya lebih lama), jadi saya lah yang kebagian rempong ngurusin sapi   pencairan JHT  Jamsostek sama Dana Pensiun Manulife.

Ada yang bilang sih JHT Jamsosteknya gak usah diambil, biar aja diterusin sama kantor yang baru. Tapi kita punya rencana uangnya mau dimasukin ke tabungan ONH aja, coz tau sendiri kan antrian Haji tuh butuh waktu bertahun-tahun. Daerah Depok aja butuh waktu 3-5 tahun,dan katanya kalau Jakarta 5-7 tahun yah? eh itu masih mending dibanding Jogjakarta yang waktu tunggu nya sampe 10 tahun! Ckckckck..lama banget kaan! Jadi mumpung ada uang yang bisa dicairin, jadi dipake aja dulu buat ONH, mudah-mudahan segera dapet panggilan haji saat masih cantik imut muda dan sehat! Aamiin *doain yaa*

Eternyata setelah tetelponan ke Jamsostek cabang Depok, sekarang tuh ngambil JHT Jamsostek gak bisa diwakilin! Jeger banget deh.. Katanya karna ada kasus ada orang yang nyairin JHT yang bukan hak nya, jadi mulai tahun 2011, pencairan JHT gak bisa diwakilin lagi coz pada saat pencairan orang yang bersangkutan harus difoto!

Saya gak tau sih apa emang peraturan itu cuman di Jamsostek cabang Depok, atau diseluruh cabang.. Adakah temans yang punya pengalaman nyairin Jamsostek? Beberapa teman saya emang bilang gak bisa diwakilin, tapi koq setelah saya googling ternyata ada tuh yang bisa diwakilin. Menurut saya sih aneh banget kalo gak bisa diwakilin samsek..Gimana tuh nasib dana para pekerja yang pindah kerja ke luar negeri, atau kaya kasus suami saya yang kerjanya dipelosok, jadi susah nyari waktu buat ngurus pencairan dana JHT? Sengaja kali yah tuh Jamsostek bikin peraturan ribet biar lebih lama “ngekepin’ dana pekerja! Huh

Trus mengenai DPLK (Dana Pensiun Lembaga Keuangan) Manulife, kenapa mau dicairin juga? Kita sih mikirnya supaya lebih fleksibel aja makenya, jadi rencananya dana pensiun itu mau dipindahin ke RDS (Reksa Dana Saham) aja jadi bisa sewaktu-waktu kalau ada keperluan Luar Biasa Penting Banget Sekali  bisa dicairin  coz dana pensiun kan terikat kontrak sampe usia 56 tahun gak bisa dicairin. Setelah usia pensiun pun  gak bisa dicairin sekaligus (karena terikat peraturan pemerintah yang katanya jika dana pensiun diatas 100 juta maka pencairan cuma 20% aja, dan sisanya dibayarkan bertahap setiap bulan). Padahal kan enak dibayar sekaligus kan yaah, jadi uangnya bisa dijadiin modal bisnis dihari tua gitu!

Persyaratan buat nyairin DPLK  Manulife gak ribet sih cuman :

  1. Copy KTP
  2. Kartu Manulife Asli
  3. Copy NPWP
  4. Copy Rekening Tabungan
  5. Copy Surat refensi perusahaan
  6. Mengisi form pengalihan dana (ditandatangani dan diberi materai)

Etapi, liat doong potongannya jika mau dicairin semuanya

jika ingin ditutup semua dananya proses lebih lama 28 hari kerja untuk potongannya sendiri 5% penalti 5% pajak progresive dan biaya pengelolaan 0.75 persen.

Aiih bujug banget kan potongannya. sampe 10,75% aja gitu! *pencet-pencet kalkulator* Duuh gak rela banget deh dana kita “dirampok” sampe segitu gedenya (zakat aja cuma 2,5%  cyiin).  Coba kalo dananya ada 10 Milyar gitu *lebay, eh alhamdulillah deh kalo punya uang segitu*,  jadi kena potongan minimal 1.075.000.000 *nolnya kurang banyak madame* , itu juga bisa lebih gede coz kena pajak progresive! Banyaak banget kaan.. uang satu  em lebih  di ambil buat bayar potongan ini itu??!!  Aku gak relaa mamaaah!! *meraung-raung*

Jadi saya bilangin aja ke si abi supaya uang di DPLK gak usah diambil, biarin aja didiemin sama beranak cucu dan bercicit  jadi 100 M. Tapi si abi bilang, kalau suatu saat kita perlu banget gimana, malah tambah gede aja kan potongannya dan bakal lebih gak rela lagi.  Jadi mending sekarang aja dicairinnya, mumpung uangnya cuma 10 M! #ceritanya ngayal tingkat dewa punya uang em em an*

Akhirnya diputusin supaya si abi nyari info ke temennya yang dah duluan resign gimana proses pencairan DPLK Manulife. Dan menurut info dari salah satu temenya ternyata DPLK Manulife bisa dialihkan ke bank rekanan (salah satunya BRI), dan jika sudah dialihkan ke rekanan maka bisa diambil seluruhnya dan potongannya cuman 3%! Huraaa banget kaan …#aku padamu BRI

*mayan deh uang  1 M yang mestinya buat bayar potongan bisa dipake  buat jalan jalan keliling eropah pake kapal pesiar* #mule ngayal lagi

Jadi begitulah kerempongan saya ketika gak ada si abi. Selain rempong ngurus ternak sapi, kambing dan ayam :p  dan saya juga rempong ngurus si kunyil Aghnat. Mana Aghnat sempet sakit pula, dan saat itu si mbak lagi pulang kampung..hadeuh kalo kata CinLau mah  bhener bhener chape. Kalau ada si abi bisa gantian jagain Aghnat, dan saya bisa asik masyuk internetan  eh bikin tugas kuliah masak dan bebersih rumah (cuma sekedar wacana doang sih kalau soal bebersih rumah). Alhamdulillahnya aghnat cuma sebentar aja sakit panas nya. Saya dah panik aja takut Aghnat kena demam berdarah lagi coz 5 bulan lalu kan Aghnat sempat dirawat di RS gegara DB.

Alhamdulillah ya Allah keluarga kecil kami masih diberi nikmat sehat!

Nah sebagai hiburan, kita liat kegiatan sehari hari si abi merah sapi  di peternakan sapi! *dibejek bejek si abi*.. Jadi si abi tuh suka kirim video lewat whatapps buat ngasih liat Aghnat peternakan sapi di Greenfields. Katanya disana ada 5600 ekor  sapi Australia (ralat di video dibilang 4000 ternyata yang bener 5600 ekor) , dan ada ratusan kandang sapi.. wuidih banyak banget yaah? Tempat pemerahan susu sapi nya juga bersih banget deh, dan pegawai disana mesti pake masker dan penutup kepala supaya lebih steril.

Yuk mare liat sapi-sapi

Advertisements
17

Perut Bunda ada Dua and The Story Telling…

Siapa yang baru saja melahirkan trus perutnya gendut?? pasti banyak yang tunjuk tangan. tapii kalau saya tanya, “siapa yang sdh 3,5 thn melahirkan tapi perutnya masih gendut spt hamil 5 bulan??” pastinya cuma saya saja yang tunjuk tangan ! Huuhuhuu *Nangis di pojokan*
Yup, perut saya memang genduuuut.. walaupun Aghnat dah 3,5 tahun umurnya, perut saya masih tetep gendut, spt lagi hamil anak kuda nil yang lagi betaaah banget berendam dalam air ketuban di perut saya dan gak mau keluar2!
Sebenernya sebelum hamil pun perut saya terlihat gendut, walaupun bada saya kurus kaya lidi.. Apalagi kalao habis makan, keliatannya kaya orang cacingan (coz perut doang yang gendut tapi badan ceking)

Pas saya hamil, karena gak melewati masa2 mual dan muntah, saya memiliki nafsu makan yang membara.. seperti ada ribuan Naga di dalam perut yang teriak2 minta makan.. Akhirnya berat badan saya naik sampe 23 kg!! * Jelegeerrr*

Setelah melahirkan, berat badan gak mengalami penurunan yang signifikan. Sampe sekarang masih ada tuh 12 kg tetelan, gajih serta lemak yang bergelantungan!! dan semuanya lagi asik arisan di perut + pipi saya! hiiyyyyyy

Aghnat juga seneng banget ngelus perut endut bundanya… kalau saya lagi duduk, dan keliatan deh lipatan perut itu sehingga perut terlihat terlipat dua, aghnat suka teriaak… IIH PERUT BUNDA ADA DUA... hihihihi

Trus apa hubungannya sama Story Telling..
ok gini ceritanya… Hari selasa kemaren saya di sms sama ortu murid di sekolah aghnat.. Dia minta saya jadi yang pertama untuk melakukan Strory Telling (membacakan cerita kepada murid2), untuk besok hari rabu.. Sepertinya dia sudah hopeles karena gak ada yang mau jadi yang pertama.. Ohh tentu saja saya langsung dengan suka cita menyetujui jadi yang pertama!! Kenapa saya begitu senang jadi yang pertama? karena saya mempunyai niat tersembuyi!! hehehe.. apakah niat tersembunyi saya itu? nanti saja saya ceritakan di jurnal selanjutnya!!

Setelah bingung milih2 buku yang akan saya bacakan, akhirnya saya memilih buku Tickly Octopus.. I

Ini dia bukunya… tolong bedakan sama Paul si Gurita, cucunya mama loreng yaah! ;p

Buku ini menceritakan tentang gurita yang suka menggilitiki ikan. Dia juga suka iseng menggilitiki bintang laut, kepiting dan kerang mutiara, walaupun mereka tidak suka digelitiki, si gurita tetap saja jahil.. Akhirnya ketika menggilitiki kerang mutiara, dimulailah petualangan sang gurita mengejar mutiara yang jatuh jauh ke dasar laut!

Anak2 sangat antusias sekali mendengerkan saya bercerita.. Saya memang benar2 seorang Story Teller yang amat sangat berbakat! ;).. kemudian pas sedang seru2nya saya bercerita, tiba tiba aghnat teriakk IIHH PERUT BUNDA ADA DUA!!! *gubrakkk*

Para guru senyum2 sambil ngeliatin perut saya, anak2 tertawa, dan sayyaaa…. *jedut-jedutin kepala ke tembok*



Aghnat nongol di jendela kelas