45

Kereta Khusus Perempuan

Kemarin, pas mau berangkat upacara 17 Agustus, saya lihat ada pengumuman ditempel di stasiun UI. Isi pengumuman itu sangat menggembirakan hati. Katanya akan segera ada kereta khusus perempuan. Jadi hanya perempuan saja yang boleh naek kereta ini. Setelah saya baca lebih lanjut, ternyata sebenernya bukan kereta sih tapi gerbong khusus perempuan. Jadi gerbong ini di rangkaikan pada Kereta AC ekonomi dan Ekspres. Ada 2 gerbong khusus perempuan pada tiap kereta, gerbong ini ada di bagian depan dan belakang (gerbong 1 dan gerbong 8). Untuk sementara hanya ada pada kereta AC ekonomi dan Ekspress saja. Yaaah padahal yang sering ada pelecehan kan di gerbong ekonomi. Walaupun alhamdulilah sampe sekarang belum pernah mengalami, tapi sering denger banyak pelecehan seksual pada perempuan di gerbong ekonomi. Dulu waktu jaman kuliah saya pernah dengar cerita ada perempuan yang “digesek2” her butt-nya sama cowo, sampe pas turun keliatan di bagian belakang celananya ada bekas cairan sp**ma! Yucks.. Saya sampe parno, gara2 cerita itu. jadi kalo saya naek kereta trus ada cowok dibelakang saya yang ngedesek2, saya mulai pasang manuver buat ngehindar! Ada juga cerita cewe yang digerepe2 gitu! ihhhh…
Semoga dengan adanya gerbong ini, para perempuan bisa bernafas lebih lega..walaupun kesempatan untuk dapet tempat duduk karena dikasih tempat duduk sama laki2 yang kasian ngeliat perempuan yang berdiri (walaupun kesempatannya sangat keciiillll sekali), jadi nol persen. Tapi gak apa2lah berdiri, daripada digerepe2!! huhuhu

Rencananya gerbong khusus ini akan mulai beroperasi besok kamis tanggal 19 Agustus 2010. Ini berita lengkapnya saya copas dari kompas.com ( http://megapolitan.kompas.com/read/2010/08/09/16181276/Wow..Kereta.Khusus.Perempuan.Beroperasi-4 )

Maraknya kasus pelecehan seksual yang terjadi di atas moda transportasi umum yang menimpa kaum perempuan tampaknya mendapat perhatian serius dari PT Kereta Api Indonesia (KAI).

Untuk mengantisipasi hal itu tidak kembali terulang, PT KAI berencana meluncurkan dua gerbong khusus perempuan dalam satu rangkaian kereta rel listrik (KRL) dengan rute Bogor-Jakarta-Bogor. Rencananya, gerbong khusus ini mulai beroperasi pada Kamis (19/8/2010) mendatang.

Sekretaris PT KAI Commuter Jabodetabek Makmur Syaheran mengatakan, untuk tahap pertama, pihaknya baru menyediakan dua gerbong khusus penumpang perempuan pada KRL jurusan Bogor-Jakarta-Bogor. Namun, jika banyak peminatnya, PT KAI akan mengupayakan semua rute KRL tersedia gerbong khusus penumpang perempuan.

“Dua gerbong khusus ini disediakan agar penumpang perempuan lebih aman, nyaman, dan tenang dalam menikmati jasa layanan KRL PT KAI,” ujar Makmur, Senin (9/8/2010).

Dijelaskan Makmur, dua gerbong khusus penumpang perempuan tersebut terdapat pada KRL Ekonomi AC dan KRL Ekspres. Dalam satu rangkaian KRL biasanya terdiri dari delapan gerbong penumpang. Dua di antaranya disediakan khusus untuk perempuan. Adapun gerbong yang disediakan tersebut yakni gerbong 1 dan gerbong 8, sedangkan gerbong 2 hingga 7 disediakan untuk penumpang umum.

“Jika dua gerbong khusus itu sudah penuh, penumpang perempuan bisa menggunakan gerbong dua hingga tujuh. Namun, gerbong 1 dan 8 tidak boleh digunakan penumpang laki-laki,” ujarnya.

Kendati disediakan gerbong khusus perempuan, Makmur menegaskan, tidak ada perubahan pada harga tiket serta jadwal keberangkatan dan kedatangan KRL yang terdapat unit khusus perempuan.

“Harga tiket dan jadwal KRL tetap sama seperti biasanya. Namun, kami belum bisa menentukan berapa rangkaian KRL yang disediakan gerbong khusus tersebut. Jumlahnya masih dalam pembicaraan. Secara pasti pengadaannya akan kami lakukan secara bertahap,” tandasnya.

Rencana peluncuran gerbong khusus bagi penumpang perempuan oleh PT KAI pun disambut baik Gubernur DKI Jakarta Fauzi Bowo. Bang Fauzi, sapaan akrabnya, menyatakan mendukung rencana PT KAI tersebut. Sebab, dengan begitu kaum perempuan akan terasa lebih aman dan nyaman saat menempuh perjalanannya.

“Hal yang sama sudah kita lakukan pada antrean busway. Sejak Juni lalu kami sudah terapkan pemisahan antrean penumpang busway yang bertujuan menghindari kasus-kasus yang merugikan kaum perempuan,” ujar Fauzi Bowo di Balaikota DKI, Senin.

Sebelumnya, Manajer Pengendalian BLU Transjakarta Gunardjo mengungkapkan, pemisahan antrean penumpang dilakukan tidak hanya didasari terjadinya kasus pelecehan seksual dalam antrean bus transjakarta. Hal itu dilakukan karena BLU Transjakarta ingin melakukan perbaikan pelayanan di semua halte yang jumlahnya mencapai 140 unit.

Khusus penumpang cacat, lanjut usia (lansia), anak-anak, dan orang sakit disarankan untuk masuk ke dalam antrean khusus perempuan. “Mudah-mudahan cara ini bisa meminimalisir atau menghindari terjadinya peristiwa pelecehan seksual atau aksi premanisme dalam busway,” ucapnya.

ps: foto diatas hanya ilustrasi bukan foto sebenarnya gerbong khusus perempuan! foto diambil dari sini