25

[Narsisku Bahagiamu] Serah Terima Hadiah

Hari Jumat 2 minggu lalu (tanggal berapa yaah itu, duuh lupa deh! hihihihi) , hadiah uang sebesar Rp. 335 ribu rupiah dari lomba Narsisku Bahagiamu yang keren banget ituuu, sudah saya serahkan tunai ke Bu Siti..

Beliau mengucapkan banyak terima kasih buat teman-teman dan donatur yang sudah berbaik hati memberinya hadiah.. dan hadiahnya mau dia gunakan untuk ditabung dan sebagian untuk menambah modal berdagang..

Bagaimana kabarnya Bu Siti sekarang?

Sekarang selain jualan tissue, dari hasil menyisihkan rupiah demi rupiah, beliau mempunyai modal untuk bejualan stiker dan tas kain.. ALhamdullilah, keuntungan dari berjualan stiker dan tas jauh lebih besar dibandingkan jualan tissue. Dan skrg beliau juga sudah bisa menabung untuk modal pulang kampung. Yup, beliau mau pulang kampung nanti bulan Mei atau Jun, sebelum mulai tahun ajaran baru. Tapi bukan ke kampung halamnnya di Ciamis, melainkan ke kampung suami Uwak nya (Bude) di Yogyakarta. Kenapa pulang kampungnya ke Yogyakarta, karna lingkungan kampung uwaknya itu lebih kondusif (ceile bahasanya) untuk membesarkan dan mendidik anaknya.

Di kampungnya di Ciamis, banyak anak putus sekolah, cuma sampai SD atau SMP. Bu Siti gak mau anaknya terbawa lingkungan seperti itu, dia mau anaknya kuliah tinggi dan jadi orang besar.
Padahal awalnya bu Siti mau pulang kampung ke Ciamis aja (dia sudah berniat mau membeli tanah &membangun rumah. Sampai sekarang dia mencicil membeli punya pasir , batako dan genyeng, walaupun tanahnya belum dibeli!). Beliau mau pulang ke kampung ke uwaknya karna tergugah dengan perjuangan uwaknya. Uwaknya itu berhasil mendidik 2 orang anaknya sampai kuliah dan lulus dan sekarang bekerja sebagai guru dan perawat, walaupun cuma sebagai pedagang kerupuk kulit keliling! Hebat yaah… Bu siti ingin seperti itu, karna katanya pendidikan adalah harta yang tak ternilai.. Mudah-mudahan dengan tinggal di lingkungan yang baik, anaknya akan ketularan menjadi anak yang baik dan giat sekolah. Aamin

Sekarang Bu siti sedang giat menabung dan berdagang untuk modal nanti di kampung uwaknya. Minta do’nya semoga Bu Siti dan anak-anaknya mendapat kehidupan yang lebih baik..Aamin




72

[Aku UNYU Kan Kakaaak……] Jamu Oooom!!!

Sebagai pemegang sertifikat model jamu internasional yang unyu dan imoet, sekarang saatnya lah yang tepat buat pamer ke-UNYUA-an eyke!

Ayo Ooom mari minum Jamu…

Minum jamu Sehat Perkasa biar kuat ngangkat kantong belanja si tante!


Sekali minum langsung greengggg!!!!



Buat juri yang unyu… pilih doong eyke… karna eyke sumpah keren unyu dan imoet.. Awas looh kalo bukan eyke yang menang…nanti eyke lemparin uler kuning nan unyu!!

……….=====
buat lomba dimarih

** sebenernya fotonya buat lomba narsisku bahagiamu, tapi karna disitu foto sayah terlalu unyu dan “bengkak” pipi dan perutnya , jadi mayuuuu..jadinya gak jadi diposting dehh!! Akhirnya sayah menyesal karna setiap pedagang dapet hadiah juga.. Saya pun merasa bersalah sama mbak Narti penjual jamu yang fotonya gak jadi ikut lomba Narsisku karna dia jadi gak dapet uang.. Mudah-mudahan jika lomba ini saya menang maka sebagian hadiah lomba ini akan saya berikan ke mbak Narti!! Sekian terima kasih

79

Nasi Uduk Kakaaak

Description:
Aghnat suka banget makan Nasi Uduk, tiap pagi dia suka sarapan nasi uduk pake telur sama bihun.. Tapi kadang suka sebel coz penjual nasi uduk langganan gak jualan atau pas mau beli eh ternyata dah abis..

Daripada manyun gak sarapan nasi uduk, mendingan bikin sendri deh!
Gampang banget deh bikinnya.. Nasi uduk ini gak pake dikukus dan ditanak, jadi cuma dimasak doang di rice cooker kaya masak nasi biasa. Gampang kaan.. Gak pake ribet, nasi pun lebih harum dan gurih!

Sebaiknya bikin nasi uduk ini malem sebelum tidur, jadi pas pagi dah mateng nasinya. Tingggal bikin bihun sama telur dadarnya. Praktis banget..

Yuuk bikin… Hmmm asik banget makan nasi uduk yang gurih

Ingredients:
Beras 3 cup
Garam 1 sdm
Minyak sayur 1 sdm
Daun Salam 3 lembar
Sereh 1 batang, geprek
Santan instan 60 mL (saya pake kara)
Air 1,5 ruas jari

Directions:
Bikinnya kaya masak nasi aja koq:

Cuci beras sampai bersih
Masukan air sampai airnya setinggi 1,5 ruas jari
Masukkan minyak, santan dan garam, aduk rata
Masukkan daun salam dan sereh
Masak sampai matang

Sajikan hangat dengan toping terserah deeh

72

Chicken Wings Ala Pizza Hut (*eh ini mah ala amel ajah deh! :p*)

Description:
Minggu kemarin beli sayap ayam di hyperm*rt..Dah seminggu belum dimasak-masak juga.. Kebetulan senin kemaren beli panci presto Maxim, boleh kredit di kantor, tiap bulan langsung potong gaji 34,500! Hihihiihi..

Tadinya mau dibikin ayam tulang lunak, tapi berhubung gak punya air kelapa, jadi deh diganti bikin chicken wings ala pizza hut aja deh! Pasti enak deh..Resep chicken wings ala pizza ini banyak betebaran di internet, dengan berbagai variasi. Saya jadi pusing mau nyontek yang mana. Akhirnya saya gabungin deh resep-resep itu semua jadinya chicken wings ala Amel! hahhahaaa..

Dan hasilnya eunaaak bangeeet.. Rasanya lebih enak daripada chicken wings ala Pizza Hut! Huaaaa pede sejuta rebu! Sok teu banget deh akyu, padahal belum pernah tuh nyobain makan chicken wings di Pizza Hut!

Chicken wings ala Amel ini, bumbunya meresep dan nembus sampe tulang coz aku rebusnya pake panci presto baru hasil kreditan! Gak sia-sia deh bela-belain masak jam sepuluh malem.

*eh foto boleh nyolong dari detik food yaah, gak sempet moto sendiri*

Ingredients:
Bahan
1. Sayap ayam 7 potong
2. Air jeruk nipis 1 sdm
3. Madu 2 sdm
4. Kecap inggris 2 sdm
5. Saus tomat 2 sdm
6. Saos sambel (1/2 sdm, kalo mau pedes boleh ditambah)
7. Kecap asin 1 sdm
8.Saos tiram 1 sdm
9. Minyak wijen 1 sdm
10. Jahe 3 cm, parut
11. Bawang Bombay 1/2 siung, iris
12. Bawang putih, 3 siung, geprek, iris halus
13. Gula, garam secukupnya

Directions:
Cara :
1. Rendam sayap ayam dengan air jeruk nipis
2. Tumis jahe,bawang bombay dan bawang putih sampai harum
3. Masukan ayam, tumisan bumbu serta semua saos, kecap, dan madu kedalam panci presto. Tambahkan air
4. Rebus dalam panci presto selama 20 menit

(Nah berhubung saya baru nyobain pake panci presto, jadi saya ketakutan deh pas ngerebusnya, baru 5 menit dah bunyi mendesis desis tuh panci..Ngeri meledak deh! wkwkwkwk..katro deh.. Akhirnya baru sebentar dah saya buka tuh panci nya, eh ternyata air nya masih sisa banyak. Akhirnya saya rebus lagi slama 15 menit. Itu juga sambil ketakutan airnya habis dan gosong. Eh ternyata pas saya buka airnya masih mayan banyak… Duh dah males deh ngerebus pake panci presto lagi. Akhirnya ayamnya aku pindahin pake panci biasa aja, trus saya rebus lagi sampe airnya surut dan kental)

5. Sayap ayam dah matang dan empuk. Terserah deh mau digoreng, dipanggang atau dibakar. Kemaren sih penggenya dibakar, tapi berhubung bos kecil maunya digoreng, yoweslah, sayap ayam nya digoreng aja

119

Ke Ujung Genteng Yuuuk!!!

Akhir tahun kemaren, saya sekeluarga bersama para kakak, adik, keponakan, ipar, abi, aghnat dan mamah tercinta berlibur ke Ujung Genteng, di Sukabumi, sekalian ngerayain ponakan yang ulang tahun. Aciik mayan deh dapet liburan gratis coz semuanya dah dibayarin sama si kakak dari mulai makan, transportasi dan penginapan! :))




Saya baru pertama kali ke Ujung Genteng tapi sodara-sodara saya yang lainnya dah 2-3 kali kesana. Duuh ternyata Ujung Genteng itu jauuuh yah!! Siapin hati dan pantat yang super lebar biar tabah dan tahan duduk berjam-jam dijalan!





Sebenernya kalo diliat di Google Maps mah jaraknya dari Bogor cuma 146 km, dan ditempuh cuma 3 jam 15 menit sajaa!! Tapi kenyataannya butuh waktu 7 jam aja gituh buat nyampe ke Ujung Genteng (dengan 4 kali berhenti buat sarapan bubur ayam sama panggilan alam ke toilet, eh sama bolak balik turun ke warung buat beli batrei alkaline, ternyata semua warung yang didatengin gak jual batre) coz jalanan macet, terjal dan berkelok-kelok (pulangnya malah lebih lama lagi karena salah belok dan kena macet di jalan raya sukabumi)! Wuiih lamanyaa! Pantesan namanya Ujung Genteng, karna letaknya di ujung selatan pulau jawa. Menurut cerita, nama Ujung Genteng sendiri berasal dari kata âujung guntingâ?, yang berarti sebuah tempat yang berada di sudut atau ujung dari pulau di Jawa Barat, yang berbentuk seperti gunting, sehingga dinamakanlah tempat ini sebagai Ujung Gunting atau biasa dikenal dengan sebutan Ujung Genteng.




Selama di Ujung Genteng saya jalan-jalan ke Amanda Ratu, Pantai Ujung Genteng, Pantai Cibuaya, Curug Cikaso dan Pantai Pangumbahan. Selain itu bisa juga ke Pantai Cipanarikan pantai indah yang tersembunyi, Pantai Tujuh Ombak tempat surfer bercanda dengan ombak, serta melihat pembuatan gula kelapa. Gula kelapa produksi Ujung Genteng merupakan yang terbaik, kata kakak ipar saya pabrik kecap B*ng* memakai gula jawa produksi Ujung Genteng untuk pembuatan kecapnya. Dan menurut saya memang benar sih, rasa gula ujung genteng tuh enak bangetdan bersih, walaupun warnanya tidak teralu coklat (cenderung putih gading)




Amanda Ratu


Tepat waktu Dzuhur, saya sudah sampai di kawasan Amanda Ratu. Amanda ratu merupakan resor di pinggir tebing samudara hindia. Banyak orang bilang Amanda Ratu mirip dengan Tanah Lot di Bali.




Amanda Ratu..Mirip kah sama Tanah Lot?? Hmm



Saya cuma sebentar mampir kesini, hanya menunggu waktu check in penginapan Pondok Hexa, yang 2 bulan sebelumnya sudah di booking oleh kakak saya. Awalnya saya pikir kakak saya booking penginapannya di Amanda Ratu ini, eh ternyata cuma numpang ngaso doang!!

Jadi disini cuma leyeh-leyeh sambil foto-foto dan beli es krim aja




Pantai Ujung Genteng


Sebelum ke penginapan, saya mampir dulu ke Pantai Ujung Genteng, karena disinilah tempat pelelangan ikan hasil nelayan diperjualbelikan. Murah-murah banget harganya! Masa lobster hanya dijual 60 ribu sekilo!! Murah banget kaan.. Selain beli lobster, kakak saya juga membeli cumi, ikan bawal, rajungan (huwaaah rajungaan!!), udang sama ikan jambal!. Semua seofood itu akan dimasak di penginapan supaya gak usah makan di restoran. Pemilik penginapan yang akan memasaknya dengan biaya yang cukup murah.




Pantai Ujung Genteng


Pantai Kelapa Doyong



Pantai ini terletak di seberang penginapan Pondok Hexa. Pantai yang cukup bersih dan katanya di pantai ini dijadikan tempat syuting film Hafalan Sholat Delisa. Pantai ini ketika pagi hari sangat suruut sekali, hingga hampir 30 meter, dan saya pun dengan riang berlarian diantara karang. Sebaiknya memakai alas kaki jika bermain di pantai ini, selain karna tajamnya karang, juga banyak bulu babi berkeliaran. Pasir di pantai ini berwarna putih dan cukup halus walaupun tidak sehalus di Pantai Pangumbahan, tempat penyu bertelur.




Pantai Kelapa Doyong



Pantai Cibuaya


Aghnat paling suka ke pantai ini. Pantai ini asik sekali karena di tepi pantai terbentuk seperti "kolam" sehingga kita asik berendam disana sambil sesekali dimainkan ombak. Ketika musim air pasang, pengunjung dilarang berenag dipantai ini karna ombak yang sangat besar. Di pantai ini aghnat asik bermain pasir dan minta dikubur pakai pasir. Pasir di Pantai Cibuaya besar-besar dan putih.




Pantai Cibuaya



Curug Cikaso


Curug terindah yang pernah saya lihat!!! Sebelum mencapai curug ini, kita bisa naik perahu. Harga sewa perahu Rp.80rb untuk sepuluh penumpang, dan kita di beri jatah waktu 3 jam untuk menikmati keindahan curug cikaso. Kalau tidak ingin naik perahu, silahkan jalan kali





Curug Cikaso

Curug cikaso tuh baguus banget yaah, disana ada 3 buah air terjun yang tingginya mencapai 80 meter. Air terjunnya sungguh deras sekali. Saya asik duduk dibawah air terjun. Nikmat sekali seperti dipijat ribuan tangan pemijat! Sayangnya keindahan Curug Cikaso terganggu dengan banyak nya sampah yang bertebaran juga tempat ganti baju dan toiletnya yang kotor dan gak ada gayung!




Pantai Pangumbahan


Pantai Pangumbahan merupakan pantai penangkaran penyu. Pantai ini berpasir super halus dan lembut sehingga cocok untuk tempat penyu menguburkan telu-telurnya yang rapuh. Untuk kepantai ini, penuh perjuangan, jalur menuju pantai Pangumbahan seperti track offroad, karenan jalannya sempit, penuh lumpur dan genangan air serta lubang mengaga lebar. Jangan coba-coba pakai mobil sedan atau mobil ceper, dijamin tersangkut di lubang lumpur. Pakailah jasa ojek! Cuma 25 ribu rupiah bolak balik untuk jarak sekitar 7 km dari penginapan.




Pantai Pangumbahan



Jika ingin melihat penyu bertelur, datanglah malam hari sekitar jam 8-9. Tapi ketika saya kesana malam hari, dah jam 10 malam belum satupun penyu yang bertelur. Katanya sih, sktr jam 8 malam ada penyu yang bertelur cuma, waktu itu sebelum beres penyunya bertelur ada pengunjung yang memotretnya, sehingga penyu itu ketakutan dan lari kembali kepantai. Penyu ketika bertelur memang sensitif terhadap suara dan cahaya. Sehingga sebelum penyu tersebut selesei bertelur, pengunjung dilarang ribut dan memotret. Saya tidak melihat proses penyu bertelur karna Aghnat sudah keburu tidur. Akhirnya saya cuma melihat foto dan cerita dari kakak saya saja.






Induk Penyu Setelah bertelur! Hati-hati jangan dekat-dekat kalao tidak mau merasakan hujan pasir! :))


Tapi yang paling asik adalah melepas tukik (anak penyu) ke pantai. Anak-anak tukik ini begitu lucu dan menggemaskan. Pengen banget saya bawa pulang ke depok! 🙂 Agnat senenag banget ngelepasin tukik! Dia tereak-terak kegirangan. Saya sampai 2 kali mengikuti acara pelepasan tukik ini..




Setiap hari tepat jam 5 sore ada 500-1000 tukik yang dilepaskan ke laut oleh petugas dibantu para pengunjung. Para pengunjung yang ingin melepas tukik, diminta untuk berbaris rapi di bibir pantai tepat belakang garis yang telah dibuat oleh petugas. Pengunjung dilarang menginjak melewati garis, karena akan tercipta jejak kaki dipasir yang akan menyulitkan tukik untuk berlari ke arah pantai.




Tukik Unyuuu


Menurut petugas, dari 1000 ekor tukik yang dilepaskan ke pantai, hanya sekitar 10 ekor saja yang dapat hidup hingga dewasa (karena banyaknya predator yang memangsa tukik/penyu baik predator hewan buas maupun manusia) dan kembali ke Pantai Pangumbahan untuk bertelur. Penyu adalah hewan yang setia, dia akan kembali lagi untuk bertelur ke tempat pertama kali dia di lepaskan. Jadi jika ingin melihat kembali tukik yang hari ini dilepaskan, silahkan datang lagi ke pantai Pangumbahan 25-30 tahun lagi! Wuuuih lamanya. Penyu juga bisa hidup selama 100 tahun dan setiap kali bertelur menghasilkan telu 100-200 telur.




Hayooo let’s go ke Ujung Genteng